Feeds:
Posts
Comments

Archive for May, 2011

“Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa. Iaitu orang yang berinfaq, baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan orang lain. Dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan. Dan juga orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri, segera mengingat Allah, lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya, dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan dosa itu, sedang mereka mengetahui. Balasan bagi mereka ialah ampunan dari Tuhan mereka dan syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Dan itulah sebaik-baik pahala bagi orang yang beramal” (Ali Imran 3:133-136)

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Semalam alhamdulillah Allah mengizinkan kami untuk berada dalam salah satu raudhatul jannahNya yang bercerita tentang Tajdidu Niat. Sebenarnya tajdidu niat atau memperbaharui niat ni suatu yang mudah diperkatakan tapi sangat sukar dalam amalannya.Dalam banyak keadaan, terutama ketika kita dalam keadaan letih dan penat, kita sukar mengawal emosi kita sehingga tajdidu niat menjadi suatu yang sepele dan terlupakan.

Kerana itu tidaklah begitu mengejutkan bila Abu Dawud, periwayat hadis terkemuka itu mengatakan, cukuplah agama seseorang itu berpegang kepada empat hadis:
1) “Setiap amalan itu bergantung pada niat”
2) “Antara kebaikan Islamnya seseorang itu adalah ia meninggalkan perkara yang tidak penting baginya”
3) “Seseorang itu tidak akan menjadi Mukmin yang sebenarnya sehinggalah dia tidak redha kepada saudaranya melainkan apa yang dia redha dengan dirinya sendiri”
4) “Perkara yang halal adalah jelas dan perkara yang haram juga jelas”

Daripada keempat-empat hadis ini, kita jelas bahawa implementasinya selalu kepada peranan kita dalam menata hati untuk cinta akhirat melebihi cinta dunia.

Kerana hati manusia selalu terikat kepada perkara silam yang dia cintai meski dia telah diberi segunung nikmat ilmu, tarbiyah, sahabat seangkatan dsb yang tidak diberikan kepada orang lain. Begtulah kata Syed Qutb ketika mentafsirkan surah Al-Baqarah. Ketika beliau menceritakan tentang Samiri dan Bani Israel yang sungguh-sungguh ingin menyembah suatu patung tatkala mereka menjumpai suatu kaum yang menyembah patung juga, padahal peristiwa itu berlaku tak lama selepas mereka menyeberangi Laut Merah dan diselamatkan Allah dari angkara Firaun.Pafahal Firaun itu bukanlah setakat menjajah kehidupan mereka dengan kerja keras, bahkan membunuh anak-anak lelaki mereka sesuka hati semata kerana sebuah mimpi. Jadi, kepada diri saya sendiri; “Wahai diri, tatkala anda sangat sudah merasa diri telah bertaubat berulangkali tapi masih sangat cinta akan perkara sia-sia yang tiada nilainya di sisi Allah, kuatkanlah niat dan azammu. Moga Allah sentiasa bersamamu. Amin”

Diriku,
Allah swt menegaskan, definisi al faalah = kejayaan adalah ketika kita selalu memperbaiki, menata dan membersihkan hati. Sedangkan kerugian adalah ketika kita membiarkan hati kotor, mendiamkan penyimpangannya, mengabaikan noda yang ada di dalamnya. “Sungguh telah menang orang yang mensucikan (hati)nya. Dan telah rugi orang yang mengotori (hati)nya (QS As-Syams 91: 9-10)

Diriku,
Perhatikan sekali lagi, ciri kemenangan dan kekalahan yang disampaikan Allah swt itu. Kerana para salafussoleh sering menekankan pentingnya muhasabah diri. Sedangkan diriku, apakah kita beristighfar secara mekanikal tanpa menghadirkan hati setiap hari hingga kita masih di sini di takuk iman yang tak mampu bermujahadah meninggalkan bahagian amal sia-sia yang lampau yang sangat kita cintai?Uhuu~ innalillahiwainnailaihi rojiun…

Diriku,
Seorang saleh yang serius mencari nilai diri di hadapan Allah lebih detail dalam menilai jiwanya. Ia mengibaratkan usianya, anggota tubuhnya, fikirannya, seluruh yang ada pada dirinya dalam hidup ini sebagai modal, asset dan harta yang harus dipelihara bahkan diberdayakan untuk kebahagiaan di dunia dan pasti di akhirat. Katanya, “Jiwa ini, seperti sekutu yang gemar berkhianat. Jka ia tidak diperiksa dan dievaluasi, ia pasti akan mencuri harta milikmu”. Bagaimanapun tinggi ilmu kita, luasnya pengetahuan yang kita milikii, atau banyaknya ibadah yang kita miliki, tetap saja hati kita mempunyai karakter yang tidak pernah berubah. Tetaplah sang hati menjadi “asy syariik al khawwaan”, sekutu yang gemar berkhianat. Persis ungkapan Al-Quran bahawa karakter jiwa kita adalah ‘ammaratun bis suu’, sering mengajak kepada keburukan.

Kerananya, Hasan Al Bashri menguraikan erti dari orang mukmin adalah,”orang yang selalu mencaci dirinya dalam setiap keadaannya. Orang yang selalu menganggap kekurangan diri, lalu menyesali dan mencaci dirinya sendiri”. Sedangkan orang yang banyak berbuat dosa adalah “orang yang terus berjalan tanpa mencaci dirinya sendiri” Astaghfirullahal ‘adzim.

Diriku,

Mari membersihkan dan meluruskan jiwa kita, sekarang! Mengembalikan niatan yang menyimpang, meluruskan kembali lintasan fikiran yang tidak sesuai keredhaan Allah swt, menyedarkan, mendidik dan memberitahu hati dan jiwa tentang kekurangan-kekurangannya dalam melaksanakan hak-hak Allah swt. Mari melihat Malik bin Dinar rahimahullah, ketika ia memuji orang yang meluruskan, membersihkan, mengingatkan dirinya sendiri dengan kekurangan dengan mengatakan, “Semoga Allah merahmati seorang hamba yang mengatakan kepada dirinya sendiri:”Bukankah kamu melakukan ini?” “Bukankah kamu melakukan itu?” Lalu orang itu menghina dan mencaci dirinya sendiri, kemudian mengikatnya dengan Kitabullah dan menjadikannya sebagai pemimpin jiwanya”.

Diriku,

Bila setiap orang Mukmin sangat memerlukan sikap meluruskan jiwanya, tentu saja sikap itu lebih diperlukan lagi bagi seorang pemimpin, seorang pendakwah atau seorang yang memiliki keterkaitan dengan kepentingan orang banyak. Seperti ungkapan Ali radhiallahu anhu yang menasihati para pemimpin, para pendakwah dan orang-orang yang melakukan perbaikan di antara manusia, “Barangsiapa yang menisbatkan dirinya sebagai pemimpin bagi manusia, hendaknya ia memulai dengan meluruskan dan mendidik orang lain. Hendaknya ia meluruskan sikapnya, sebelum meluruskan lisannya. Mengajarkan jiwa sendiri dan meluruskannya, itu lebih utama daripada mengajari orang lain dan meluruskan mereka”.

Diriku,

Kita, semua kita, adalah pemimpin. Kerana setiap diri kita memiliki tanggungjawab dalam tingkatan yang berbeza. Kita, semua kita, adalah pendakwah. Kerana setiap kita memang wajib menjadi pendakwah, mengajak kepada kebaikan, menghalangi kemungkaran di wilayah berbeza-beza. Kita, semua kita, adalah penggerak ke arah kebaikan, kerana kita memang selalu ingin kehidupan ini berubah ke arah yang lebih baik. Membina dan membimbing jiwa dan hati sendiri harus menjadi prioriti utama ketimbang membina dan membimbing orang lain.

Syaikh Ahmad Rasyid, seorang pendakwah yang banyak mendalami masalah jiwa berkata, “Seseorang yang bila engkau memandangnya tidak menjadikan jiwamu terbimbing dan tersedar, ketahuilah bahawa orang itu juga bukan orang yang pandai membimbing dan menyedarkan jiwanya sendiri” |(^:_:^)|

Orang-orang soleh terdahulu mempunyai perilaku yang begitu indah, sirah hidup yang harum, akhlak yang terpuji, sehingga mereka mampu membimbing, meluruskan orang lain sekadar mereka melihat dirinya. Itulah aura iman dari hati rabbani yang kita dapatkan dari Imam terdahulu, seperti Imam Malik dan Imam Hasan Al Bashri. Murid para imam mengatakan, bahawa melihat keduanya memberi manfaat bagi mereka, meski keduanya tidak mengucapkan kata-kata.

Allah, betapa jauhnya kita dari aura keimanan semacam mereka……(sob..sob..sob)

Allah, semoga Engkau sudi untuk melihat hati ini dan melihat jiwa ini. Bimbing dia untuk menguatkan tekad,bermujahadah dalam rangka yang Engkai redhai. Tiap jalan-jalanku kutempuh dengan simpang-simpang selain jalanMu, bantulah aku dengan menghadirkan malaikat-malaikat yang membimbing baik dalam rerupa sahabat-sahabat yang mengingatkan, bacaan-bacaan Al-Quran dan buku atau meski dari lintasan-lintasan hati yang mendidik. Sesungguhnya Allah, tanpaMu, tiadalah aku mempunyai daya apapun untuk beramal soleh. Ihdinassirotal mustaqim…

“Ya Allah kurniakan kami lisan yang lembut, basah mengingati dan menyebut namaMu,hati yang penuh segar mensyukuri NikmatMu, serta badan yang ringanmenyempurnakan ketaatan kepada perintahMu. Ya Allah, kurniakanlah kami iman yang sempurna, hati yang khusyuk, ilmu yang bermanfaat,keyakinan yang benar-benar mantap. Ya Allah, kurniakan kami diin- cara hidup yang jitu dan unggul, selamat dari segala mara bahaya dan petaka. Kami mohon, Allah kecukupan yang tidak kami memerlukan jasa orang lain. Berikanlah kami Ya Allah, iman yang sebenar-benarnya hingga kami tidak lagi gentar atau mengharapkan orang lain selain dari Engkau sendiri. Kembangkanlah lembayung rahmaMu kepada kami, keluarga dan anak-anak kami serta siapa saja yang bersama-sama kami. Jangan Ya Allah Engkau biarkan nasib kami ditentukan oleh diri kami sendiri, walaupun kadar sekelip mata atau kadar masa yang lebih pendek dari itu. Wahai Tuhan yang memperkenankan doa, perkenankanlah.Selawat dan restu Allah untuk junjungan kami Muhammad, Nabi yang mulia, kepada keluarga Baginda dan para sahabat Baginda”.Amin..Ya Rabbal ‘Alamiin.

Diadaptasi dari buku: Allah, Kokohkan Kaki Kami di atas JalanMu, Muhammad Lili Nur Aulia, Tarbawi Press

Advertisements

Read Full Post »