Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘sakinah’

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Apa khabar semua? Kaifa halukum? Diharap semuanya berada dalam keadaan sihat iman dan sihat kesihatan. Alhamdulillah, keluarga kami akhirnya menerima berita gembira yang besar sebulan yang lalu. Iaitu…jeng…jeng..jeng.. Fida’ & Faatih dapat adik baru!!!Hehe…best tak berita besar kami? Bestkan?? šŸ˜€

Alhamdulillah Allah menjadikan mujahidah comel kami lahir pada masa yang sangat sesuai. Masa tu, seminggu selepas abi selesai group project presentation untuk Master yang sedang beliau jalani, di tambah dengan musim cuti sekolah menjadikan abi boleh menjaga ummi tanpa terkalut-terkalut mengurusi Kakak Fida’ dan sekolahnya.Subhanallahi wa bihamdih…segala puji dan syukur hanyalah untuk Allah…

Alhamdulillah…Allah menghadirkan kelahiran ini pada suasana yang sangat tepat, hingga kelapangan abi dari urusan belajarnya menjadikan abi mampu menginfaqkan cinta dalam skala yang lebih besar. Memandikan ‘Iffah kecil, Faatih, Fida’; membawa Fida’ dan Faatih berjalan ke taman, mall, majlis ilmu, rumah opah; di samping membelikan keperluan-keperluan rumah yang kehabisan dari waktu ke waktu. Jazakallahu khairan kathira Cinta atas segala perhatiannya dan alhamdulillahi rabbil ‘alamin atas kurniaMu.

Alhamdulillahirabbil ‘alamin juga kerana Allah menghadirkan kelahiran ini pada waktu mama berada di Gombak, hingga makanan-makanan bergizi orang selepas bersalin dapat tersedia, di samping penyediaan-penyedian daun untuk mandi sehari-hari hingga ke maid training dan omelan-omelan nasihat tersedia dengan kadar tip top. Hihi. Jazakillahu khairan kathira mama atas semua jerih payah menjaga anak mama dari bayi hingga beranak pinak..huu…

***

Dan alhamdulillah hari ini adalah hari ke-47.Hari habis berpantang dr keluar rumah, makan makanan berminyak dll. Semalam, 2/5/2010 alhamdulillah ummi telah merayakan kemerdekaan dengan meraikan pernikahan ikhwan & akhwatifillah Mohd Ihsan & Nurul Alia. Pernikahan ini sekaligus upacaranya pada hemat saya sederhana, tidak bermegah-megah dan penuh cinta.

Sebelum upacara bermula, ayah pengantin sempat mengusik anak dara suntinya,”Siapa nama bakal suami kamu?” Malu-malu si bidadari menjawab soalan ayah. Sang ayah mengusik lagi, “Betul ini calon suami kamu?” …dan para hadirin pun terseyum, tertawa. Kemudian, sang ayah memulakan ucapan aqad penyerahan dan si bakal suami menyambut hingga sahlah ijab qabul yang memetrai mitsaqan ghaliza mereka. Subhanallah wal hamdulillah.

Selesai pernikahan, keluarga & sahabat handai mempelai sibuk mengajak pengantin bergambar. Comelnya, kedua-duanya malu-malu. Sahabat handai pengantin sibuk mengusik, “Pegang tangan-pegang tangan…sunnah Rasul”, siku pengantin lelaki ditolak-tolak.

Oh comelnya! Barakallahu lakuma wa baraka ‘alaikuma wa jama’a bainakuma fil khair.Semoga Allah memberkahimu ketika senang dan susah & sentiasa mengumpulkan kamu dlm kebaikan.Amin.

***

Saya mengetahui kewujudan doa ini semasa saya hendak menikah. Lambatkan? Padahal mesti orang lain lebih ramai dah menikah sebelum kami. Hehe. Tapi, maklumlah antara kawan-kawan sekolah juga kawan-kawan universiti, kami yang terawal menikah ditambah pula kedua-dua kami anak sulung menjadikan saya tidak pernah terbaca apalagi menghafal doa ini sebelum pernikahan sendiri. Hingga apabila dah tahu, saya naaakk sangat orang mendoakan saya cara Rasulullah tapi, mustahilkan saya boleh mengajar-ajar tetamu yang hadir ke majlis pernikahan saya? ;|. Jadi, saya menulis artikel untuk tetamu yang hadir, hingga apabila mereka membaca, sekaligus mereka mendoakan. Dan alhamdulillahirabbil ‘alamiin, the tricks played!Hehe šŸ˜€

For years, i was wondering kenapa doanya barakallahu lakuma wa baraka ‘alaikuma yang apabila di translate berbunyi,”Semoga Allah limpahkan barakah kepadamu, dan semoga Allah limpahkan barakah atasmu”-baru disambung dengan wajama’a bainakuma fil khair. I was wondering kenapa Rasulullah mengajarkan pengulangan barakah kepadamu dan atasmu yang pada saya (waktu itu) tiada bezanya di antara kedua ayat.Dan kenapa pula ditranslate dengan ayat, “Semoga ALlah memberkahimu baik ketika senang dan susah..”

Rupanya Bahasa Syurga memang punya nilaian yang tak mungkin sama dengan bahasa manapun, hingga lakuma dan ‘alaikuma yang nampak sama dalam Bahasa Melayu tidak sama maksudnya dalam Bahasa Arab, Lughatul Jannah. Rupanya ‘ barakallahu lakuma’ membawa maksud barakah atas hal-hal kebaikan yang disukai oleh kedua mempelai, sedang baraka ‘alaikuma membawa maksud barakah atas hal-hal qada’ qadar yang tidak disukai oleh kedua mempelai.Hingga atas alasan tersebut, ianya di translate dalam Bahasa Melayu sebagai, “Semoga ALlah memberkahimu baik ketika senang dan susah..”

Tapi, persoalannya kemudiannya apakah maksud barakah yang sebenarnya ye? Kite dibuat bingung seketika. Hee~ Menurut Salim A. Fillah dalam bukunya, ‘Saksikanlah Bahawa Aku Seorang Muslim’ barakah adalah aneka harapan, yang kesimpulannya berakhir dengan kebaikan.

Bentuk-bentuk harapan boleh jadi bahagia dengan kehidupan baru, anak ramai, kekal dunia akhirat, sakinah mawaddah wa rahmah dll.Tetapi, aneka harapan ini tidak semestinya berakhir dengan kebaikan. Contohnya, ada yang kehidupan baru yang asalnya disebut pembinaan masjid-justeru menjadi semakin jauh dari Allah setelah pernikahan; ada yang anak ramai tapi justeru anak-anaknya yang ramai menjatuhkan air muka keluarga dengan akhlak yang tidak baik; ada yang kekal dunia akhirat tapi justeru abadi menggelegak di neraka Jahannam seperti Abu Lahab dan isterinya. Na’uzubillahi min dzalik.

Jadi, atas alasan beragamnya pengakhiran harapan, Rasulullah melarang kita mengucapkan doa.”Tahniah ye. Semoga dapat ramai anak” atau “Semoga Bahagia” dll.Dan cukuplah kita dengan mendoakan mereka barakah, iaitu bertambahnya kebaikan bagi sang mempelai dalam kehidupan mereka dari titik masa ini hingga mereka bertemu Allah. Mengutip ayat Salim A.Fillah,”Barakah adalah bertambahnya kebaikan dalam setiap kejadian yang kita alami waktu demi waktu.Ketika Allah mencintai hambaNya, maka ia berkenan membuat sang hamba begitu peka. Saat ditenggelamkan dalam lautan nikmat, sang hamba peka untuk mengenakan alat selamnya. Ia peka. Hatinya berbunga melihat berbagai rerupa, namun tak pernah melalaikan satu kata. Syukur. Lain sisi, Allah juga mengasah agar sang hamba peka, di saat gelombang musibah bertubi-tubi menghentam dan badai melantakkan harta kepunyaannya, dia tidak melupakan suatu kata. Sabar.Ia menapaki jalan-jalan Sulaiman a.s sekaligus menyusuri permatang-permatang Ayyub a.s.Hingga barakah, dalam pujian Rasulullah saw adalah keajaiban. Keajaiban yang menakjubkan!

“Menakjubkan sungguh urusan orang beriman. Segala perkaranya adalah kebaikan. Dan itu tidak terjadi kecuali pada orang yang beriman. Jika mendapat nikmat, ia bersyukur dan syukur itu baik baginya. Jika ditimpa musibah dia bersabar, dan sabar itu baik baginya” (HR Abu Dawud & AT Tirmidzi)

***

Selalu ada berbagai Kisah Cinta sebelum menanjak sebuah pernikahan. Ada kisah pertemuan. Ada kisah lamaran. Yang masing-masing punya kedekatan di hati kedua mempelai. Tapi, tahukah anda apakah cara membuat ‘Love Celebration’ sesuai sunnah menanjak sebuah pernikahan?Allah menerangkan caranya melalui firmannya dalam Ar Rum 30:21 yg berbunyi;

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu merasa cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikanĀ  diantaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.”

1-Pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri : min anfusikum azwaajan;

Dari kata kunci pertama ini, kita mengetahui bahawa Allah menjadikan pernikahan terjadi di atas konsep keserasian jiwa. Memahami konsep Al-Quran, kita mengetahui bahawa keserasian jiwa hanya diukur oleh Al-Quran di atas konsep baik “thoyyib” dan keji “khobis” seperti yang tertera dalam surah An-Nur 24:26.Dan Al-Quran, seperti yang kita kenal tidak memaparkan konsep baik menurut kaca mata kita which are hensem, gaji lima angka, rumah banglo, kereta mewah dsb ;p . Tetapi Al-Quran memaparkan ukuran baik berdasarkan komitmen seseorang kepada Allah dan agamaNya “Sungguh yang termulia disisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti” (Al-Hujurat 49:13).

Komitmen seseorang kepada Allah dan agamaNya jelas merupakan suatu yang sangat subjektif. Siapa yang dapat menilai ikhlas individu? Pasti saja, ia solely kepunyaan Allah. Atas alasan itu tidaklah keterlaluan bila kita mempercayakan Allah atas urusan jodoh kita.

Tapi, adakah, bila kita mempercayakan Allah atas urusan jodoh, kita tidak berusaha apa-apa? Pasti ramai yang mahu memarahi saya? Sebab, secara umum; mereka yang bercouple merasakan bercouple perlu sebagai bahagian usaha mendapatkan jodoh. Begitulah mereka berkira-kira.

Sahabatku, Islam adalah agama yang sentiasa menggalakkan usaha-usaha individu untuk mencapai objektif-objektif mereka bilamana objektif-objektif itu berada dalam bingkai syari’at Islam. Jadi, saya membenarkan anda, bahawa Islam menggalakkan usaha-usaha individu-individu Muslim yang ingin meraikan fitrah dirinya yang ingin dicintai.

Tapi sahabatku, sebagaimana Islam membingkai maksiat dengan pernikahan, Islam juga membingkai cara-cara untuk berusaha ke arah pernikahan, hingga kita mendapatkan pernikahan dan berada dalam pernikahan selamanya dalam perasaan mawaddah dan rahmah terhadap pasangan kita.Berdasarkan AnNur 24:26; Islam mengajarkan setiap individu lelaki atau perempuan supaya berusaha melakukan perbaikan, pengislahan kepada diri. Ya, sahabatku. Usaha yang diajarkan Al-Quran untuk mendapat suami atau isteri yang baik adalah mengubah diri menjadi yang terbaik. Yang terbaik dalam kaca mata Allah, bukan dalam kaca mata manusia biasa. Kerana perbaikan ini yang kemudian, akan menjadikan seseorang mendapat suami atau isteri yang juga baik sebaik dirinya, juga menjadikan dia tergolong di antara orang yang mendapat kemenanganā€Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenanganā€ (AtTaubah 9:20) .Subhanallah.

Dan setelah itu, meyakinlah. Allah kan pasti mengganjar Putera/i terbaik untuk cinta terbaik yang pernah kau sembahkan untukNya. Yakinlah, bahawa sang Pangeran pasti hadir dari TuhanMu. Tidak di dunia, tapi pasti di akhirat. Sepertimana Maryam binti Imran yang dijanjikan Pangeran terbaik di syurga, Al-Mu’allim Muhammad s.a.w. Sang Pangeran yang tiada tolak bandingnya, dicintai semasa hidupnya, setelah ketiadaannya dan oleh manusia juga seantero langit dan bumi. Meyakinlah….InsyaAllah Allah pasti mengganjar yang terbaik dan luar jangkauan kita untuk perbaikan-perbaikan diri kita dalam mencari redha-Nya.InsyaAllah…. Amin.

2-kamu merasa cenderung dan merasa tenteram kepadanya: litaskunu ilaiha

Disini, Al-Quran menggunakan perkataan li, sebagai indikasi perasaan cinta automatik yang dijadikan Allah terhadap diri individu dengan pasangan yang dinikahinya.Dan cinta ini di sebut Al-Quran dengan kata sakinah. Sakinah tidak mempunyai perkataan/vocab yang sesuai dalam bahasa melayu. Itu yang pasti sehingga terjemahan Al-Quran dalam bahasa melayu/indonesia memberikan variasi kata untuk mendefinisikan sakinah. Sakinah didefinisikan sebagai cenderung dan tenteram juga tenang dan tenteram dan didefinisikan sebagai love and mercy dalam terjemahan Abdullah Yusuf Ali.

Menurut suatu website peribadi, sakinah berasal daripada perkataan sakana yang bererti diam/tenangnya sesuatu setelah bergejolak. Itulah sebabnya mengapa pisau dinamai sikkin karena ia adalah alat yang menjadikan binatang yang disembelih tenang, tidak bergerak, setelah tadinya ia meronta. Jadi, tepat sekali perkataan tenteram kerana gejolak syahwat telah menemukan saluran yang halal dan thoyyib dan tenang kerana ada pendamping yang siap mendukung perjuangan individu muslim menjadi “Yang Terbaik di Mata Allah”.Perjuangan dua individu yang menikah menjadi “Yang Terbaik di Mata Allah” inilah yang insyaAllah melahirkan keluarga sakinah. Dan sakinah inilah yang menyebabkan pernikahan disebut separuh agama seseorang.

Memahami ini, saya jadi memuhasabah diri, apakah saya dan suami sedang dalam usaha perjuangan membentuk keluarga sakinah yang mana kami dan pasangan sedang berjuang menjadi “Yang Terbaik di Mata Allah”? Adakah kami meluangkan masa cukup dalam mentarbiyahkan Islam untuk keluarga kami? Adakah ibu bapa kami merasa lebih nyaman “birrul walidain” kami buah dari pernikahan kami? Adakah kami keluarga yang mempunyai hubungan baik dengan jiran-jiran kami? Dan adakah kami keluarga yang tetamu merasa bahagia bertamu di rumah kami?

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia berbuat baik kepada tetangganya. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia memuliakan tetamunya. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia berbicara yang baik atau diam” (HR Muslim)

Dan adakah kita yang berikrar untuk menjadi da’ie, tatkala dihadapkan dengan rumahtangga menolak untuk menjadi dai’e-da’ie yg berkhidmat utk masyarakatnya?

Memuhasabah diri membuat saya berasa “Have we actually celebrate our love according to Al-Quran and sunnah”?Dan ia membuat saya merasa, “Ah Allah..jauhnya lagi aku dalam menggapai syurga…”Innalillahiwainna ilaihi rajiun šŸ˜¦

3-rasa kasih dan sayang: mawaddah wa rahmah

Mawaddah adalah rasa kasih yang bersifat romatisme yang diimpikan oleh perempuan dan lelaki. Romantisme dibawakan bunga, dibawakan cincin, dibelikan hadiah, dibisikkan kata-kata manis oleh yang tercinta.Romantisme dalam berpegangan tangan, bergurau senda yang menjadi antara moment-moment indah pasangan dua sejoli. Inilah mawaddah. Romantisme inilah yang dikarang dalam novel-novel cinta, dalam adegan-adegan filem atau drama bersiri yang bertemakan kisah cinta. Dan Islampun selaku agama yang mengiktiraf kisi-kisi manusia tidak menolak romantisme itu melainkan membingkainya dalam sebuah pernikahan. Atas sebab itu kita pernah mendengar kisah Sang Rasul Muhammad saw minum dari gelas yang sama dengan isterinya, sampai-sampai meminum dari sudut gelas yang sama. Kita juga pernah mendengar kisah Sang Rasul saw berlumba lari bersama, mandi bersama selain memberikan hadiah buat para ummahatul mukminin radiyallahuanhuma. Malah, Rasulullah saw bersabda:

“Apabila seseorang menyatakan, “Aku cinta padamu”, maka jawablah: “Ahabbaka llazi ahbabtaniy lah”- Semoga Allah mencintaimu, yang Dialah membuat engkau mencintaiku keranaNya”

(Diriwayatkan oleh Abu Daud, anNasaai dan Ibnu Hibban dari hadis Anas)

Rahmah pula adalah rasa sayang yang dengan sayang ini kita diizinkan oleh Allah untuk sentiasa memberi dengan keikhlasan. Maka perkataan tepat untuk menggambarkan rahmah adalah cinta keibuan yang tak pernah mengenal lelah dalam memberi, tak pernah mengungkit meski yang dicintai tidak mampu membalas pemberian dalam bentuk yang serupa atau lebih baik, rela berkorban dan banyak memaafkan. Kerana sifat rahmah, kita mendengar kisah Rasul saw yang pulang ke rumah dan menyiapkan sendiri makanan beliau bila tiada makanan di rumah, menjahit tampalan-tampalan baju sendiri yang tak sempat disiapkan sang isteri tercinta dan memaafkan dalam kisah mereka yang meminta jatah lebih dari harta rampasan perang yang telah diberikan Rasul saw.

Setelah anda mengetahui tentang rahmah, apakah pendapat anda mengenainya? Secara jujur, saya merasakan menghadirkan rahmah dalam rumahtangga bukan hal yang ‘kacang goreng’..Perlu usaha yang kadang tak kecil untuk senantiasa ikhlas dalam memberi. Dan saya yakin, rahmah ini memerlukan campur tangan pertolongan Allah dalam memegang kendali hati kedua mempelai untuk sentiasa mampu memberi cinta keibuan yang dalam masa yang sama mewarnai sisi-sisi rahmah dengan mawaddah. Allah, bantulah kami dalam menghadirkan mawaddah wa rahmah diantara kami.Dan bantulah kami Ya Allah dalam membina keluarga yang sakinah. Bantulah kami Ya Allah agar bahtera baitul muslim kami merupakan antara baitul muslim yang dinaungi sakinah,mawaddah wa rahmah.Amin.Amin Ya Rabbal ‘Alaamin.

***

Ada orang pernah bertanya, “Betulke dengan hanya sesi taaruf, ko yakin yang suami ko mencintai ko? Mana ko tahu dia pilih ko due to marriage of convenience”. Secara jujur, saya tidak tahu menilai apakah setiap pernikahan yang tidak berawal dengan “coupling” ini bermula dengan marriage of convenience, atau cinta pandang pertama. Tapi saya yakin ArRahim saya tidak akan menelantarkan orang-orang yang percaya kepadaNya dengan setulus hati. Atas dasar itu, saya rela memulakan My Love Celebration dengan cara Ar-Rum 30:21. Saya dengan rela menikah bila ArRahim memilihkan saya jodoh tersebut melalui sujud-sujud istikharah saya. Benarlah pepatah, cinta mampu membuat orang gila. Dan sejarah membuktikan, cinta kepada Allah memang mampu membuat orang-orang ‘gila’ menempuh pernikahan hanya dengan kepercayaan kepada ketenangan istikharah. Dan cinta kepada Allah jugalah yang membuat manusia-manusia itu mengejar kematian dengan seni-seni kematian di medan tempur.Siapakah yang memahami ini kecuali orang-orang yang beriman? Dan apakah benar kita perindu syahid, yang rindu bertemu TuhanNya dengan cara paling berseni di medan tempur andai untuk urusan jodoh saja kita bertapak ke belakang tidak mahu percaya dengan cara orang-orang beriman mempercayai jawapan istikharah mereka?


Benar juga Salim A.Fillah dalam “Saksikan bahawa Aku seorang Muslim” bahawa pernikahan hanya bermula sama ada dua hal. Menikahi orang yang dicintai atau mencintai orang yang dinikahi. Yang pertama hanyalah kemungkinan. Sedangkan yang kedua adalah kewajiban. Dan atas dasar ini, tatkala mereka orang-orang beriman tidak mampu menghadirkan mawaddah secara automatik, mereka berusaha ke atasnya. Dan pasti Allahkan membantu menghadirkan mawaddah bagi mereka kerana dia pun menjanjikan yang demikian bagi mereka…”…dan Dia menjadikanĀ  diantaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.”Wallahua’lam bissowab.

Advertisements

Read Full Post »