Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Huruf’

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Keceriaan melihat perkembangan positif anak-anak merupakan anugerah Ilahi yang tiada tandingannya (Memang kalahlah motto ceria NTV 7..hehe). Alhamdulillah harini Fida’ dah pandai membaca 2 sukukata dari huruf b dan n selain a,i,u dan mengenal a(alif baris fathah), ba(ba baris fathah), ta (ta baris fathah) . Jazakumullahu khairan kathira kepada tenaga pengajar Iman Readers terutama buat Cikgu Rozie, guru kelas Fida’ Afieqah.

Sejak sekolah, buku adalah teman akrab pilihan Fida’ hingga waktu dijangkiti viral fever pun, yang dia sibuk nak bawa ke hospital ialah buku dan pencil box yang berisi colour pencils, gunting dan gam. Subhanallah atas semangatnya :D.

Iman readers menggunakan syllabus Bacalah Anakku untuk pengajaran teknik membaca Bahasa Malaysia. Yang menarik ialah lagu yang disusun untuk mengajar anak-anak mengenal huruf…sangat comel…

ayam

Abu ada ayam a a a

Itik ikut ibu i i i

Ular usik ulat u u u

Bobo main bola b b b

Sani hisap susu s s s

Kakak suka ketawa k k k

Faatih pun enjoy nyanyian Fida’ sampai satu harituh pada waktu malam yang semua orang sangka dia dah tidur, bila Fida’ menyanyi abu ada ayam, tiba-tiba dia sambung a a a :D. As a result, ummi have to restart process menidurkan Faatih yang bertukar mood tidur ke bermain. Huhu

**

Fida’ dan Faatih tau tak yang beberapa surah dalam Al-Quran pun dimulakan dengan huruf. Contohnya Al-Baqarah dan Ali Imran dimulakan dengan alif-lam-mim, Maryam dimulakan dengan kaf-ha-ya-‘ain-shod dan To-Ha dimulakan dengan To-Ha. Apa ye hikmah Allah memulakan surah-surah ni dengan huruf yang belum membentuk huruf? Tertanya-tanyakan? Jeng..jeng…jeng… đŸ˜€

Kakak Fida’ dan Faatih tau tak…ada banyak ulama’ tafsir membahas apa yang dimaksudkan Allah dengan huruf-huruf Al-Quran yang tidak membentuk perkataan ni. Selain bersetuju itu termasuk dari rahsia Allah, kesemuanya bersetuju itu adalah cara Allah untuk menarik perhatian manusia untuk mengambil pelajaran dari Al-Quran-the way our teacher ask us to begin essay paragraph with questions..

**

Menurut Sy Qutb dalam Tafsirnya Fi Zhilalil Quran, Allah sengaja menggunakan huruf-huruf ini untuk memberi mesej kepada bangsa Arab secara khusus dan manusia seluruh dunia amnya;

1) Al-Quran itu tidak diturunkan dari bahasa yang baru tetapi diturunkan dengan bahasa yang kamu gunakan setiap hari. Dan huruf-huruf ini bukanlah huruf-huruf baru yang belum pernah kamu dengar, bahkan merupakan huruf yang kamu gunakannya sehari-hari.

2) Untuk membandingkan kebolehan Allah berbanding kebolehan manusia dalam mengatur huruf.

Pada zaman Rasulullah saw hidup, ilmu sastera adalah ilmu yang paling dipuja masyarakat. Dari catatan sirah, kita mendapati cinta mereka kepada syair menyebabkan banyak pertandingan-pertandingan di langsungkan untuk mengangkat mereka yang paling hebat dalam mengatur bait-bait syair. Mendewanya syair hingga menyebabkan tidak sedikit dari masyarakat Arab yang pergi ke pasar bukan untuk membeli barang keperluan tetapi kerana cinta untuk mendengar bait syair-syair dari penyair pujaan mereka.

Allah dalam hal memfirmankan huruf-huruf yang tidak membentuk perkataan menggambarkan kekuasaanNya membentuk Al-Quran yang sasteranya tidak mempunyai tandingan dari hari ia diwahyukan sampai hari ini, bahkan ummi percaya insyaAllah hingga ke Hari Kebangkitan.

Berbeza dengan syair yang merupakan sebuah hiburan yang lapuk setelah berlalunya zaman kemegahan seni sastera, Al-Quran hadir sebagai suatu risalah yang hidup hingga ke hari ini-1400 tahun selepas zaman kehadiran Rasulullah saw kepada seluruh ummat manusia.

Al-Quran bukan hanya hidup sebagai sebuah karya tetapi hidup sebagai manusia seperti yang digambarkan Aisyah r.a ketika ditanya tentang akhlak Rasulullah saw- maka beliau r.a menjawab, “Akhlak Rasulullah saw merupakan akhlak Al-Quran”. Figur-figur manusia yang tersibghah (tercelup) dalam celupan Al-Quran sungguh merupakan figur-figur agung sepanjang zaman sejarah dunia baik dari sudut akhlak mahupun dari sudut amalnya.

Telusurilah sirah kedermawanan Abu Bakr As-Siddiq maka kakak dan Faatih akan kagum dengan sikap tawakalnya kepada Allah ketika berinfaq di jalan Allah ketika dia menebus setiap hamba sahaya Muslim yang diseksa seperti Bilal, Ammar dll hingga tatkala tiba waktu untuk hijrah dari Makkah ke Madinah, Abu Bakr yang sebelum Islamnya kaya tidak lagi berharta. Dalam kisah berinfaq untuk Perang Tabuk, tatkala dia mahu menginfaqkan seluruh hartanya ke jalan Allah, Rasulullah saw yang baik hati dengan concern bertanya kepada Abu Bakr, “Maka setelah ini, apa yang kamu tinggalkan untuk keluargamu Ya Abu Bakr?”. Maka jawapan beliau sungguh mencerminkan seorang yang kuat tertancap keimanan ke dalam hatinya dan kuat kepercayaannya kepada Allah dalam bertawakal tentang sifat Ar-Razzaq; Allah Yang Maha Memberikan Rezeki.”Allah dan RasulNya”

Telusurilah sirah. Maka kelumba-lumbaan mereka mengejar pangkat syuhada’ sungguh mampu menggetarkan musuh-musuh Allah. Allahumma, tsabbit qulubana ‘ala diini wa thoatik. Jadikan kami tergolong dalam orang-orang yang beriman. Amin.

Maka Allah memberi tahu kita, dari huruf-huruf sama yang kamu gunakan, Aku malah lebih berkuasa kerana mampu menciptakan Al-Quran yang hidup sekalipun kamu melihat ia hanya sebuah naskhah bertulis seperti syair-syair kamu. Subhanallah wal hamdulillah wa lailahaillallah wallahu akbar! Sangat mengagumkan.

3) Untuk menunjukkan kekuasaan Allah agar manusia mengakui rububiyah Allah swt.

Dari perbandingan berhubung penggunaan huruf, Allah memaparkan kekuasaanya yang AL-Haya’- Maha Menghidupkan, hingga tatkala manusia hanya mampu mencipta tembikar dari tanah, Allah mencipta manusia yang bernyawa dari tanah. Ketika manusia hanya mampu menciptakan sesuatu yang bergerak bergantung kepada prinsip solar, bateri atau spring, Allah malah menciptakan benda hidup dengan ruhnya.Sekalipun teknologi moden menyebabkan manusia mampu membuat manusia klon, takkan mampu mereka mencipta klon tanpa bahan baku sel yang akhirnya merupakan bahan baku ciptaan Allah swt.

Maka tatkala melihat ini, nak tak nak Allah membawa kita kepada kepada keterpaksaan untuk mengakui rububiyah Allah. Dan beruntunglah orang yang kemudiannya mengucapkan syahadah tatkala menundukkan hatinya, badannya dan lidahnya untuk mengakui Allah sebagai Ilah dan Muhammad saw sebagai RasulNya. Asyhadu an lailahaillallah wa asyhadu anna Muhammadan Rasulullah. Moga-moga ALlah berkenan menuntun kita dengan syahadah ini untuk menjadi orang-orang yang beriman pada hari ini dan tetap dalam iman hingga ke akhir hayat. Allhumma tsabbit qulubana ‘ala diini wa tho’athik. Ihdinassiratal mutaqiim.Amin.

Bak kesimpulan lagu Barney The Alphabet Parade and I Love to Read , alphabets forms words and words help us to read  and make we learn new things, Allah pun sebenarnya memberi kita kesimpulan yang lebih mendalam tatkala menurunkan wahyu pertama Iqra’ bismirabbikallazi khalaq; Bacalah dengan nama Tuhanmu yang telah menciptakan seluruh makhluk.

Iqra'

Allah menyuruh kita membaca dengan nama Allah Yang Menciptakan yang dalam kata lain menyuruh kita membaca dengan sikap ihsan agar dengan ilmu yang kita peroleh, kita bukan sahaja belajar perkara baru, tapi yang lebih penting mengenal Allah sebagai Al-Khaliq dan menjadi orang yang lebih beriman setiap menyingkap rahsia-rahsia ilmu yang baru. Subhanallah walhamdulillah wa lailahaillallah wallahu akbar.

Semoga saja setelah memahami penjelasan ini, setiap kali anak-anak ummi belajar perkara baru, akan lebih taqwanya kepada Allah. Amin ya Rabbal ‘Alamiin.

Advertisements

Read Full Post »