Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Homey Matters’ Category

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Apa khabar semua? Kaifa halukum? Diharap semuanya berada dalam keadaan sihat iman dan sihat kesihatan. Alhamdulillah, keluarga kami akhirnya menerima berita gembira yang besar sebulan yang lalu. Iaitu…jeng…jeng..jeng.. Fida’ & Faatih dapat adik baru!!!Hehe…best tak berita besar kami? Bestkan?? 😀

Alhamdulillah Allah menjadikan mujahidah comel kami lahir pada masa yang sangat sesuai. Masa tu, seminggu selepas abi selesai group project presentation untuk Master yang sedang beliau jalani, di tambah dengan musim cuti sekolah menjadikan abi boleh menjaga ummi tanpa terkalut-terkalut mengurusi Kakak Fida’ dan sekolahnya.Subhanallahi wa bihamdih…segala puji dan syukur hanyalah untuk Allah…

Alhamdulillah…Allah menghadirkan kelahiran ini pada suasana yang sangat tepat, hingga kelapangan abi dari urusan belajarnya menjadikan abi mampu menginfaqkan cinta dalam skala yang lebih besar. Memandikan ‘Iffah kecil, Faatih, Fida’; membawa Fida’ dan Faatih berjalan ke taman, mall, majlis ilmu, rumah opah; di samping membelikan keperluan-keperluan rumah yang kehabisan dari waktu ke waktu. Jazakallahu khairan kathira Cinta atas segala perhatiannya dan alhamdulillahi rabbil ‘alamin atas kurniaMu.

Alhamdulillahirabbil ‘alamin juga kerana Allah menghadirkan kelahiran ini pada waktu mama berada di Gombak, hingga makanan-makanan bergizi orang selepas bersalin dapat tersedia, di samping penyediaan-penyedian daun untuk mandi sehari-hari hingga ke maid training dan omelan-omelan nasihat tersedia dengan kadar tip top. Hihi. Jazakillahu khairan kathira mama atas semua jerih payah menjaga anak mama dari bayi hingga beranak pinak..huu…

***

Dan alhamdulillah hari ini adalah hari ke-47.Hari habis berpantang dr keluar rumah, makan makanan berminyak dll. Semalam, 2/5/2010 alhamdulillah ummi telah merayakan kemerdekaan dengan meraikan pernikahan ikhwan & akhwatifillah Mohd Ihsan & Nurul Alia. Pernikahan ini sekaligus upacaranya pada hemat saya sederhana, tidak bermegah-megah dan penuh cinta.

Sebelum upacara bermula, ayah pengantin sempat mengusik anak dara suntinya,”Siapa nama bakal suami kamu?” Malu-malu si bidadari menjawab soalan ayah. Sang ayah mengusik lagi, “Betul ini calon suami kamu?” …dan para hadirin pun terseyum, tertawa. Kemudian, sang ayah memulakan ucapan aqad penyerahan dan si bakal suami menyambut hingga sahlah ijab qabul yang memetrai mitsaqan ghaliza mereka. Subhanallah wal hamdulillah.

Selesai pernikahan, keluarga & sahabat handai mempelai sibuk mengajak pengantin bergambar. Comelnya, kedua-duanya malu-malu. Sahabat handai pengantin sibuk mengusik, “Pegang tangan-pegang tangan…sunnah Rasul”, siku pengantin lelaki ditolak-tolak.

Oh comelnya! Barakallahu lakuma wa baraka ‘alaikuma wa jama’a bainakuma fil khair.Semoga Allah memberkahimu ketika senang dan susah & sentiasa mengumpulkan kamu dlm kebaikan.Amin.

***

Saya mengetahui kewujudan doa ini semasa saya hendak menikah. Lambatkan? Padahal mesti orang lain lebih ramai dah menikah sebelum kami. Hehe. Tapi, maklumlah antara kawan-kawan sekolah juga kawan-kawan universiti, kami yang terawal menikah ditambah pula kedua-dua kami anak sulung menjadikan saya tidak pernah terbaca apalagi menghafal doa ini sebelum pernikahan sendiri. Hingga apabila dah tahu, saya naaakk sangat orang mendoakan saya cara Rasulullah tapi, mustahilkan saya boleh mengajar-ajar tetamu yang hadir ke majlis pernikahan saya? ;|. Jadi, saya menulis artikel untuk tetamu yang hadir, hingga apabila mereka membaca, sekaligus mereka mendoakan. Dan alhamdulillahirabbil ‘alamiin, the tricks played!Hehe 😀

For years, i was wondering kenapa doanya barakallahu lakuma wa baraka ‘alaikuma yang apabila di translate berbunyi,”Semoga Allah limpahkan barakah kepadamu, dan semoga Allah limpahkan barakah atasmu”-baru disambung dengan wajama’a bainakuma fil khair. I was wondering kenapa Rasulullah mengajarkan pengulangan barakah kepadamu dan atasmu yang pada saya (waktu itu) tiada bezanya di antara kedua ayat.Dan kenapa pula ditranslate dengan ayat, “Semoga ALlah memberkahimu baik ketika senang dan susah..”

Rupanya Bahasa Syurga memang punya nilaian yang tak mungkin sama dengan bahasa manapun, hingga lakuma dan ‘alaikuma yang nampak sama dalam Bahasa Melayu tidak sama maksudnya dalam Bahasa Arab, Lughatul Jannah. Rupanya ‘ barakallahu lakuma’ membawa maksud barakah atas hal-hal kebaikan yang disukai oleh kedua mempelai, sedang baraka ‘alaikuma membawa maksud barakah atas hal-hal qada’ qadar yang tidak disukai oleh kedua mempelai.Hingga atas alasan tersebut, ianya di translate dalam Bahasa Melayu sebagai, “Semoga ALlah memberkahimu baik ketika senang dan susah..”

Tapi, persoalannya kemudiannya apakah maksud barakah yang sebenarnya ye? Kite dibuat bingung seketika. Hee~ Menurut Salim A. Fillah dalam bukunya, ‘Saksikanlah Bahawa Aku Seorang Muslim’ barakah adalah aneka harapan, yang kesimpulannya berakhir dengan kebaikan.

Bentuk-bentuk harapan boleh jadi bahagia dengan kehidupan baru, anak ramai, kekal dunia akhirat, sakinah mawaddah wa rahmah dll.Tetapi, aneka harapan ini tidak semestinya berakhir dengan kebaikan. Contohnya, ada yang kehidupan baru yang asalnya disebut pembinaan masjid-justeru menjadi semakin jauh dari Allah setelah pernikahan; ada yang anak ramai tapi justeru anak-anaknya yang ramai menjatuhkan air muka keluarga dengan akhlak yang tidak baik; ada yang kekal dunia akhirat tapi justeru abadi menggelegak di neraka Jahannam seperti Abu Lahab dan isterinya. Na’uzubillahi min dzalik.

Jadi, atas alasan beragamnya pengakhiran harapan, Rasulullah melarang kita mengucapkan doa.”Tahniah ye. Semoga dapat ramai anak” atau “Semoga Bahagia” dll.Dan cukuplah kita dengan mendoakan mereka barakah, iaitu bertambahnya kebaikan bagi sang mempelai dalam kehidupan mereka dari titik masa ini hingga mereka bertemu Allah. Mengutip ayat Salim A.Fillah,”Barakah adalah bertambahnya kebaikan dalam setiap kejadian yang kita alami waktu demi waktu.Ketika Allah mencintai hambaNya, maka ia berkenan membuat sang hamba begitu peka. Saat ditenggelamkan dalam lautan nikmat, sang hamba peka untuk mengenakan alat selamnya. Ia peka. Hatinya berbunga melihat berbagai rerupa, namun tak pernah melalaikan satu kata. Syukur. Lain sisi, Allah juga mengasah agar sang hamba peka, di saat gelombang musibah bertubi-tubi menghentam dan badai melantakkan harta kepunyaannya, dia tidak melupakan suatu kata. Sabar.Ia menapaki jalan-jalan Sulaiman a.s sekaligus menyusuri permatang-permatang Ayyub a.s.Hingga barakah, dalam pujian Rasulullah saw adalah keajaiban. Keajaiban yang menakjubkan!

“Menakjubkan sungguh urusan orang beriman. Segala perkaranya adalah kebaikan. Dan itu tidak terjadi kecuali pada orang yang beriman. Jika mendapat nikmat, ia bersyukur dan syukur itu baik baginya. Jika ditimpa musibah dia bersabar, dan sabar itu baik baginya” (HR Abu Dawud & AT Tirmidzi)

***

Selalu ada berbagai Kisah Cinta sebelum menanjak sebuah pernikahan. Ada kisah pertemuan. Ada kisah lamaran. Yang masing-masing punya kedekatan di hati kedua mempelai. Tapi, tahukah anda apakah cara membuat ‘Love Celebration’ sesuai sunnah menanjak sebuah pernikahan?Allah menerangkan caranya melalui firmannya dalam Ar Rum 30:21 yg berbunyi;

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu merasa cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan  diantaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.”

1-Pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri : min anfusikum azwaajan;

Dari kata kunci pertama ini, kita mengetahui bahawa Allah menjadikan pernikahan terjadi di atas konsep keserasian jiwa. Memahami konsep Al-Quran, kita mengetahui bahawa keserasian jiwa hanya diukur oleh Al-Quran di atas konsep baik “thoyyib” dan keji “khobis” seperti yang tertera dalam surah An-Nur 24:26.Dan Al-Quran, seperti yang kita kenal tidak memaparkan konsep baik menurut kaca mata kita which are hensem, gaji lima angka, rumah banglo, kereta mewah dsb ;p . Tetapi Al-Quran memaparkan ukuran baik berdasarkan komitmen seseorang kepada Allah dan agamaNya “Sungguh yang termulia disisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti” (Al-Hujurat 49:13).

Komitmen seseorang kepada Allah dan agamaNya jelas merupakan suatu yang sangat subjektif. Siapa yang dapat menilai ikhlas individu? Pasti saja, ia solely kepunyaan Allah. Atas alasan itu tidaklah keterlaluan bila kita mempercayakan Allah atas urusan jodoh kita.

Tapi, adakah, bila kita mempercayakan Allah atas urusan jodoh, kita tidak berusaha apa-apa? Pasti ramai yang mahu memarahi saya? Sebab, secara umum; mereka yang bercouple merasakan bercouple perlu sebagai bahagian usaha mendapatkan jodoh. Begitulah mereka berkira-kira.

Sahabatku, Islam adalah agama yang sentiasa menggalakkan usaha-usaha individu untuk mencapai objektif-objektif mereka bilamana objektif-objektif itu berada dalam bingkai syari’at Islam. Jadi, saya membenarkan anda, bahawa Islam menggalakkan usaha-usaha individu-individu Muslim yang ingin meraikan fitrah dirinya yang ingin dicintai.

Tapi sahabatku, sebagaimana Islam membingkai maksiat dengan pernikahan, Islam juga membingkai cara-cara untuk berusaha ke arah pernikahan, hingga kita mendapatkan pernikahan dan berada dalam pernikahan selamanya dalam perasaan mawaddah dan rahmah terhadap pasangan kita.Berdasarkan AnNur 24:26; Islam mengajarkan setiap individu lelaki atau perempuan supaya berusaha melakukan perbaikan, pengislahan kepada diri. Ya, sahabatku. Usaha yang diajarkan Al-Quran untuk mendapat suami atau isteri yang baik adalah mengubah diri menjadi yang terbaik. Yang terbaik dalam kaca mata Allah, bukan dalam kaca mata manusia biasa. Kerana perbaikan ini yang kemudian, akan menjadikan seseorang mendapat suami atau isteri yang juga baik sebaik dirinya, juga menjadikan dia tergolong di antara orang yang mendapat kemenangan”Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan” (AtTaubah 9:20) .Subhanallah.

Dan setelah itu, meyakinlah. Allah kan pasti mengganjar Putera/i terbaik untuk cinta terbaik yang pernah kau sembahkan untukNya. Yakinlah, bahawa sang Pangeran pasti hadir dari TuhanMu. Tidak di dunia, tapi pasti di akhirat. Sepertimana Maryam binti Imran yang dijanjikan Pangeran terbaik di syurga, Al-Mu’allim Muhammad s.a.w. Sang Pangeran yang tiada tolak bandingnya, dicintai semasa hidupnya, setelah ketiadaannya dan oleh manusia juga seantero langit dan bumi. Meyakinlah….InsyaAllah Allah pasti mengganjar yang terbaik dan luar jangkauan kita untuk perbaikan-perbaikan diri kita dalam mencari redha-Nya.InsyaAllah…. Amin.

2-kamu merasa cenderung dan merasa tenteram kepadanya: litaskunu ilaiha

Disini, Al-Quran menggunakan perkataan li, sebagai indikasi perasaan cinta automatik yang dijadikan Allah terhadap diri individu dengan pasangan yang dinikahinya.Dan cinta ini di sebut Al-Quran dengan kata sakinah. Sakinah tidak mempunyai perkataan/vocab yang sesuai dalam bahasa melayu. Itu yang pasti sehingga terjemahan Al-Quran dalam bahasa melayu/indonesia memberikan variasi kata untuk mendefinisikan sakinah. Sakinah didefinisikan sebagai cenderung dan tenteram juga tenang dan tenteram dan didefinisikan sebagai love and mercy dalam terjemahan Abdullah Yusuf Ali.

Menurut suatu website peribadi, sakinah berasal daripada perkataan sakana yang bererti diam/tenangnya sesuatu setelah bergejolak. Itulah sebabnya mengapa pisau dinamai sikkin karena ia adalah alat yang menjadikan binatang yang disembelih tenang, tidak bergerak, setelah tadinya ia meronta. Jadi, tepat sekali perkataan tenteram kerana gejolak syahwat telah menemukan saluran yang halal dan thoyyib dan tenang kerana ada pendamping yang siap mendukung perjuangan individu muslim menjadi “Yang Terbaik di Mata Allah”.Perjuangan dua individu yang menikah menjadi “Yang Terbaik di Mata Allah” inilah yang insyaAllah melahirkan keluarga sakinah. Dan sakinah inilah yang menyebabkan pernikahan disebut separuh agama seseorang.

Memahami ini, saya jadi memuhasabah diri, apakah saya dan suami sedang dalam usaha perjuangan membentuk keluarga sakinah yang mana kami dan pasangan sedang berjuang menjadi “Yang Terbaik di Mata Allah”? Adakah kami meluangkan masa cukup dalam mentarbiyahkan Islam untuk keluarga kami? Adakah ibu bapa kami merasa lebih nyaman “birrul walidain” kami buah dari pernikahan kami? Adakah kami keluarga yang mempunyai hubungan baik dengan jiran-jiran kami? Dan adakah kami keluarga yang tetamu merasa bahagia bertamu di rumah kami?

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia berbuat baik kepada tetangganya. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia memuliakan tetamunya. Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia berbicara yang baik atau diam” (HR Muslim)

Dan adakah kita yang berikrar untuk menjadi da’ie, tatkala dihadapkan dengan rumahtangga menolak untuk menjadi dai’e-da’ie yg berkhidmat utk masyarakatnya?

Memuhasabah diri membuat saya berasa “Have we actually celebrate our love according to Al-Quran and sunnah”?Dan ia membuat saya merasa, “Ah Allah..jauhnya lagi aku dalam menggapai syurga…”Innalillahiwainna ilaihi rajiun 😦

3-rasa kasih dan sayang: mawaddah wa rahmah

Mawaddah adalah rasa kasih yang bersifat romatisme yang diimpikan oleh perempuan dan lelaki. Romantisme dibawakan bunga, dibawakan cincin, dibelikan hadiah, dibisikkan kata-kata manis oleh yang tercinta.Romantisme dalam berpegangan tangan, bergurau senda yang menjadi antara moment-moment indah pasangan dua sejoli. Inilah mawaddah. Romantisme inilah yang dikarang dalam novel-novel cinta, dalam adegan-adegan filem atau drama bersiri yang bertemakan kisah cinta. Dan Islampun selaku agama yang mengiktiraf kisi-kisi manusia tidak menolak romantisme itu melainkan membingkainya dalam sebuah pernikahan. Atas sebab itu kita pernah mendengar kisah Sang Rasul Muhammad saw minum dari gelas yang sama dengan isterinya, sampai-sampai meminum dari sudut gelas yang sama. Kita juga pernah mendengar kisah Sang Rasul saw berlumba lari bersama, mandi bersama selain memberikan hadiah buat para ummahatul mukminin radiyallahuanhuma. Malah, Rasulullah saw bersabda:

“Apabila seseorang menyatakan, “Aku cinta padamu”, maka jawablah: “Ahabbaka llazi ahbabtaniy lah”- Semoga Allah mencintaimu, yang Dialah membuat engkau mencintaiku keranaNya”

(Diriwayatkan oleh Abu Daud, anNasaai dan Ibnu Hibban dari hadis Anas)

Rahmah pula adalah rasa sayang yang dengan sayang ini kita diizinkan oleh Allah untuk sentiasa memberi dengan keikhlasan. Maka perkataan tepat untuk menggambarkan rahmah adalah cinta keibuan yang tak pernah mengenal lelah dalam memberi, tak pernah mengungkit meski yang dicintai tidak mampu membalas pemberian dalam bentuk yang serupa atau lebih baik, rela berkorban dan banyak memaafkan. Kerana sifat rahmah, kita mendengar kisah Rasul saw yang pulang ke rumah dan menyiapkan sendiri makanan beliau bila tiada makanan di rumah, menjahit tampalan-tampalan baju sendiri yang tak sempat disiapkan sang isteri tercinta dan memaafkan dalam kisah mereka yang meminta jatah lebih dari harta rampasan perang yang telah diberikan Rasul saw.

Setelah anda mengetahui tentang rahmah, apakah pendapat anda mengenainya? Secara jujur, saya merasakan menghadirkan rahmah dalam rumahtangga bukan hal yang ‘kacang goreng’..Perlu usaha yang kadang tak kecil untuk senantiasa ikhlas dalam memberi. Dan saya yakin, rahmah ini memerlukan campur tangan pertolongan Allah dalam memegang kendali hati kedua mempelai untuk sentiasa mampu memberi cinta keibuan yang dalam masa yang sama mewarnai sisi-sisi rahmah dengan mawaddah. Allah, bantulah kami dalam menghadirkan mawaddah wa rahmah diantara kami.Dan bantulah kami Ya Allah dalam membina keluarga yang sakinah. Bantulah kami Ya Allah agar bahtera baitul muslim kami merupakan antara baitul muslim yang dinaungi sakinah,mawaddah wa rahmah.Amin.Amin Ya Rabbal ‘Alaamin.

***

Ada orang pernah bertanya, “Betulke dengan hanya sesi taaruf, ko yakin yang suami ko mencintai ko? Mana ko tahu dia pilih ko due to marriage of convenience”. Secara jujur, saya tidak tahu menilai apakah setiap pernikahan yang tidak berawal dengan “coupling” ini bermula dengan marriage of convenience, atau cinta pandang pertama. Tapi saya yakin ArRahim saya tidak akan menelantarkan orang-orang yang percaya kepadaNya dengan setulus hati. Atas dasar itu, saya rela memulakan My Love Celebration dengan cara Ar-Rum 30:21. Saya dengan rela menikah bila ArRahim memilihkan saya jodoh tersebut melalui sujud-sujud istikharah saya. Benarlah pepatah, cinta mampu membuat orang gila. Dan sejarah membuktikan, cinta kepada Allah memang mampu membuat orang-orang ‘gila’ menempuh pernikahan hanya dengan kepercayaan kepada ketenangan istikharah. Dan cinta kepada Allah jugalah yang membuat manusia-manusia itu mengejar kematian dengan seni-seni kematian di medan tempur.Siapakah yang memahami ini kecuali orang-orang yang beriman? Dan apakah benar kita perindu syahid, yang rindu bertemu TuhanNya dengan cara paling berseni di medan tempur andai untuk urusan jodoh saja kita bertapak ke belakang tidak mahu percaya dengan cara orang-orang beriman mempercayai jawapan istikharah mereka?


Benar juga Salim A.Fillah dalam “Saksikan bahawa Aku seorang Muslim” bahawa pernikahan hanya bermula sama ada dua hal. Menikahi orang yang dicintai atau mencintai orang yang dinikahi. Yang pertama hanyalah kemungkinan. Sedangkan yang kedua adalah kewajiban. Dan atas dasar ini, tatkala mereka orang-orang beriman tidak mampu menghadirkan mawaddah secara automatik, mereka berusaha ke atasnya. Dan pasti Allahkan membantu menghadirkan mawaddah bagi mereka kerana dia pun menjanjikan yang demikian bagi mereka…”…dan Dia menjadikan  diantaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.”Wallahua’lam bissowab.

Advertisements

Read Full Post »

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…

Alhamdulillah Oktober 2009 mencatatkan tarikh pertama Fida’ dan Faatih mengenal sungai dalam erti sesungguhnya.Hee~.(Malu sungguh! Nampak sangat baru pertama kali bawa ke sungai-sungai).

Subhanallah! Diorang boleh berdiri tegak je dekat dalam air tu sebab takut jatuh. Hihu~.Last sekali, umminyalah yang mengerjakan diorang supaya diorang jatuh dalam sungai tu and merasa keseronokan bermain air yang sesungguhnya. “Don’t worry dear, harmless trick to make you learn akan nikmat Allah”Hehehe 😀

~1.00pm,11 Oct 09 – Saya sedang membelikan aiskrim untuk Fida’ n Faatih. Ada sekelompok adik-adik dari “Program Motivasi” di sekitar kami yang berada di antara sungai dan kafetaria.

Tiba-tiba, dari arah opposite penjual aiskrim, berlari seorang remaja lelaki ke arah area sekumpulan remaja Program Motivasi yang sama lalu, Bukk! Dia menumbuk kawannya sambil menjerit, “Kaulah! Aku bengang betul!….bla3. (I don’t remember)”

Keadaan gawat…remaja-remaja lain juga fasilitator program (based on warna/tulisan pada baju dan anggaran usia), berkerumun ke arah remaja yang bertumbuk, melerai pergaduhan. Suara orang-orang menjerit jelas memecah suasana.

Tiba-tiba, “Allahuakbar, allahuakbar….” panggilan azan Zohor berkumandang. Sebahagian fasilitator tidak mahu ikut campur pergaduhan. Mengambil posisi bersiap untuk solat. Dan mengumandangkan iqamah, untuk mempersiapkan peserta lain bersedia mendivert attention untuk solat berjemaah. Sebahagian masih disana, melerai pergaduhan. Yang pasti, bagaikan solat bukan perkara wajib-bagi Muslim, peserta-peserta bebas untuk solat atau untuk berlegar. Majoriti berlegar-legar melihat free-show sahabat mereka bergaduh. Minoriti  mendirikan solat.

Saya, sahabat saya yang menjadi punca kami sampai ke kawasan sungai dan anak-anak bergegas solat meninggalkan perkarangan gawat. Innlillahiwainnailaiirajiun. *Sigh*

***

Dia seorang lelaki yang insyaAllah dekat untuk saya selalu mendoakannya. Tika menulis tentangnya, saya masih mendoakannya, “Moga Allah memberikan dia jiwa besar untuk menjadi seorang yang selalu bersabar”.Amin.

Dia ingin mendirikan rumah tangga cara Islami. Dia ingin jadi orang berkaliber dalam kerjayanya. Dia mengaku daie ialah salah satu kerjaya hidupnya. Takdir Allah memainkan peranan hingga kesihatannya untuk usia semudanya tidak seperti kawan-kawan sebayanya. Dia bukan sakit tenat, tapi ini bukan operation kali pertama dalam diari kehidupannya.

Hari Besar untuk orang-orang yang nak mendirikan “Masjid” sudah dekat dengan dirinya. Kad-kad sudah bercetak, tempahan-tempahan terkait semua persediaan sudah dibuat. Pun tarikh telah disepakati. Tiba-tiba, Allah mentakdirkan dia harus sekali lagi dioperasi. Dan di ofis, kerjanya menimbun – memanggil-manggil. Dan, entah perasaan apa yang berkecamuk dia jadi kacau bilau, dan tak semena-mena dia berucap, “Rasanya, saya tak semangat nak meneruskan pernikahan ni. Macam belum bersedia. Bolehke kalau saya nak mintak tangguh lagi 2-3bulan?”, dia mengaju pertanyaan kepada keluarganya. Oh, secara general-keluarga yang siap menerima bakal menantu yang baik, menyuruh dia menetapkan pendirian. Innalillahiwainna ilailhi rajiun.

***

Di sela petang Oktober yang lain, mama bercerita tentang cerita dari kawannya, “Ada budak-budak baru masuk kerja, tension dengan kerja ofis sampai nak terjun bangunan, peliknya remaja zaman sekarang..”

Saya jadi terpana. Apa yang terjadi pada jatidiri anak Muslim kini. *Sigh*

Ingin saja saya mengambil bahagian hati, “Mungkin kawan-kawan mama exaggerate kut kes orang nak bunuh diri tension dengan ofis”, tapi mana mungkin saya menolak bahagian hati yang melihat kes ragut setiap hari, kes rompak setiap hari, dan kes bunuh orang, bunuh diri dengan pelbagai sebab yang saya rasa tak sebanding penderitaan saudara-saudara Muslim di Gaza, China, Kashmir, Afghanistan dll. Hingga, seluruh hati saya jadi membungkam, sedih, dan ingin menangis- menerima pernyataan simple tapi pahit, anak remaja kita majoritinya sudah tiada jatidiri seorang Muslim. Innalillahiwainnailaihi rajiun.

***

Saudara se-Islamku,

Apabila marah, yang menjadikan seorang manusia mampu  mencontrol amarahnya ialah sabar dalam dirinya. Apabila sedih, tension, bengang, yang menjadikan seorang manusia mampu mencontrol diri dari mencari kesalahan pada orang lain, hingga ke membunuh orang, itu adalah lantunan sifat sabar yang juga dalam dirinya. Apabila berjanji, apalagi dengan perjanjian yang berat – mitsaqan galiza seperti pernikahan, yang menjadikan seseorang mampu teguh dalam memegang perjanjian adalah juga kesabaran dalam dirinya.Hatta, ketika seorang manusia mampu istiqamah menunaikan ketaatan, itu kerana kesabaran yang ada dalam dirinya.

Kerana itu Al-Quran memaparkan Allah memberitahu kita, tatkala kita berhadapan dengan apa jua masalah pun, “Wahai orang-orang yang beriman!Bersabarlah dan kuatkanlah kesabaranmu”(Ali Imran:200). Inilah fakta yang dikeluarkan Al-Quran. Dan fakta simple inilah yang menolak mentah kenyataan,”My patience has reach its maximum limits!” atau “Aku memang dah cukup bersabar dah dengan dia!Memang Tuhan je tau aku punye sabar dah tahap maksima”.

Pernah di ofis, dalam sela perbualan saya dgn sahabat Non-Muslim saya, kami bercerita tentang konsep sabar. Dan saya memaparkan konsep sabar menurut Al-Quran yang tidak mengenal batas sebuah kesabaran. Dia lalu mentertawakan saya. “Are you saying if anybody kills your mother, you’ll better be patience and do nothing about it?”. Masa tu saya jadi terdiam. Dalam hati saya terfikir semua jenis konsep hudud yang membenarkan kita membunuh kembali pembunuh yang membunuh saudara kita tanpa alasan tapi saya diam. Saya tidak mahu membicarakan hukum hudud Islam kepada orang yang tak percaya tentang Al-Quran. Akan panjang argument bila dia bertanya tentang sebatan, rejam kepada penzina, potong tangan kepada pencuri dll.

Tetapi semalam semasa session discussion, sahabat menyuruh kami membentangkan tentang Ukhuwwah Persis Sahabat Rasulullah. Setiap participant discussion disuruh membentangkan kisah yang menyentuh ukhuwwah Rasulullah yang benar-benar menyentuh hatinya. Saya kemudian membentangkan tentang Aus dan Khazraj.Dua puak Yathrib yang beratus-ratus tahun dalam perang saudara sampai anak-cucu mereka sudah tidak tahu atas alasan apa moyang mereka berperang tapi terus berperang. Saya selalu kagum dengan kemampuan mereka untuk memaafkan. Sehari sebelum mereka memeluk Islam, sebahagian mereka mungkin mengalami kematian saudara dekat dari tangan suku bertentangan. Malah memang ada kisah Saad bin Ubadah menghunus pedang kepada saudaranya beberapa jam sebelum beliau Islam ditangan pelerai pergaduhan, Mush’ab bin Umair r.a. Tapi, subhanallah dengan iman mereka, tatkala syahadah terlafaz, seolah peristiwa semalam-ibu yang dibunuh suku lawan atau sebagainya, tidak pernah berlaku. Subhanallah, iman gaya ini selalu membuat saya terkagum-kagum sendiri. Sewaktu membentang, saya jadi, teringat, maknanya sejarah pernah membuktikan wujud orang-orang yang tatkala dibunuh ibunya atau saudaranya, mampu bersabar dengan pembunuhnya semata atas dasar iman, dan mujahadah kesabaran, “Wahai orang-orang yang beriman!Bersabarlah dan kuatkanlah kesabaranmu”(Ali Imran:200). Maha benar Allah bahawa sabar itu seperti yang difirmankanNya merupakan sesuatu yang tidak mempunyai batasan. Dan ini tanpa melupakan kenyataan Allah juga, yang setiap ujian adalah berkadar langsung dengan kemampuan penerima ujian. Subhanallah…

Kerana ini, saya kira saya sangat bersetuju dengan kenyataan Harun Yahya dalam The Importance of Patience in the Quran, “The Quran defines patience as one of the paths that lead people from darkness to light and as an attribute of morality that is superrior to, wide-ranging, and very different from the daily behaviour of many people. Thus patience is a moral characteristic displayed in the face of difficulty and in every moment of life.Moreover, it requires the demonstration of determination (jiddiyah) and consistency during times of ease and hardship, and is a lifelong endeavor that never goes astray even for a moment.(istiqamah,istimrar)”

Kerana itu, setiap saya melihat masyarakat yang semakin buruk akhlaknya-rasuah mengatasnamakan kebajikan, merompak atas alasan desakan hidup, membunuh atas alasan-alasan sepele, saya jadi tidak keruan. Kerana saya memahami yang hilang dalam jati diri Muslim hari ini adalah sifat sabar Muslim untuk menurut ajaran Al-Quran. Dan sebenarnya, yang menjadikan kita tidak mampu bersabar kerana kita merasa mampu melakukan sabar sendiri, padahal Allah sendiri menyuruh kita meminta pertolongan Allah dalam bersabar, “Dan mohonlah pertolongan kepada Allah dengan sabar dan solat. Dan solat itu sungguh berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk” (AlBaqarah 2:45).

Saudara se-Islamku,

Seandainya saja kita menyemak teks Al-Quran Ayat 2:45 tadi, kita akan mendapati Allah berfirman, “Wasta’inu bissobri was solat….” dan perkataan ista’inu itu bermula dari huruf alif, sin dan ta. Saya jadi teringat tazkirah seorang sahabat saya yang memang mengambil jurusan Bahasa Arab semasa menghurai ayat ini. Beliau berkata, “Perkataan yang bermula dengan huruf alif, sin, ta dalam konteks bahasa arab memaparkan sesuatu yang sukar/susah untuk dibuat/diamalkan. Jadi ayat ini menunjukkan sekalipun sabar & solat seolah perkara yang simple tapi sebenarnya Allah tahu ia adalah sesuatu yang sukar. Kan nak sabar waktu tengah bengang, nak khusyuk dalam solat, istiqamah solat awal waktu adalah suatu yang sukar untuk kita amalkan meskipun kita mengetahui kebaikan-kebaikannya sedari kecil. Dan sebab tu perkataan istiqamah pun bermula dengan alif, sin,ta sbb memang bukan hal yang mudah. Sebab tu juga, kalau kita meneliti Al-Quran, tak banyak perkataan yang menggunakan alif, sin,ta ni-nak menunjukkan, banyak yang Allah nak mudahkan dari memberatkan kita”. Subhanallah…

***

Harini kita melihat ramai masyarakat Malaysia culas dalam mendirikan solat. Malah, ada terjadi, seorang lelaki yang berkawan dengan sekelompok pekerja yang tidak solat diejek skema kerana solat. Jadi, pada keadaan ini, amat benar; untuk teguh dalam pendirian kita harus selalu meminta pertolongan Allah. Saya tidak mahu membincangkan statistik orang solat dan statistik orang yang tidak solat di Malaysia kerana saya tidak menjumpainya dari mana-mana sedutan akhbar atau pihak bertanggungjawab setelah mencari lebih dari seminggu, tetapi banyak sekali statistik jenayah, penceraian dan murtad yang tersenarai dikeluarkan JAKIM. Semua number berangka lebih dari 100 dan melibatkan individu dan keluarga Muslim.

Saudara se-Islamku,

Allah berfirman dalm surah Al-Ankabut 29:45,”Sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar”. Tapi dalam surah Al-Ma’un 107:4-7, Allah berfirman”Maka celakalah orang yang solat, iaitu orang yang lalai dalam solatnya, yang berbuat riya’ dan enggan memberikan bantuan”. Dari kedua ini jelas membuktikan Allah bukan menuntut amal solat kita dari pergerakan fizikal semata, tapi Allah menuntut ‘solat’; pelatihan khusyuk, ihsan, muraqabatullah dan lainnya dalam solat diimplementasi dalam seharian hidup kita. Kerananya orang yang solat tapi riya’ dan enggan memberi bantuan dikatakan celaka oleh ALlah, Yang Maha Kuasa. Jadi, seperti mana universiti mempunyai kuota minimum kelayakan untuk terus menjadi pelajar, seperti mana company mempunyai benchmark sebagai performing staff and under perform staff, Allah juga menuntut quality dari gerak solat, gerak ihsan, gerak muraqabatullah setiap Muslim semasa solat dan sepanjang dia melakukan aktiviti hariannya dalam kehidupannya.

Atas alasan quality control yang perlu dihasilkan bagi diri sendiri, kita nak tak nak memang perlu menjadikan diri kita berada dalam zon jiddiyah kesabaran untuk terus menerus berada di atas tali Allah. Jiddiyah kesabaran inilah saudaraku, yang kita perlukan untuk kita khusyuk dalam solat, solat tepat waktu, istiqamah mengejar solat berjemaah, istiqamah mengejar solat berjemaah di masjid, istiqamah melakukan sunat-sunat rawatib dsb. Melatih diri kita untuk jiddiyah kesabaran ini merupakan jihad. Itu yang pasti.

Allah sendiri berfirman dalam AlBalad 90:10-11,”Dan kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan (kebajikan dan kejahatan). Tetapi dia tidak menempuh jalan yang mendaki dan sukar?” Jadi, seperti yang Allah sendiri mengiktiraf atas kearifanNya tentang sifat-sifat manusia-jiddiyah untuk istiqamah dalam semua bentuk kebaikan memang merupakan hal yang sukar seperti pendakian yang melelahkan tapi merupakan jalan orang-orang beriman dan diberikan catatan amalan dari tangan kanan, “Kemudian dia termasuk orang-orang yang beriman, dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang. Mereka adalah golongan kanan” (Al-Balad 90:17-18)

Jadi, apa pendapat anda tentang orang yang sabar untuk jiddiyah dalam semua bentuk kebaikan dalam solatnya demi menjaga quality solatnya di depan Allah?. Pelatihan khusyuk merupakan pelatihan untuk concentrate dalam suatu pekerjaan dengan kesungguhan yang luar biasa. Pelatihan untuk menjaga waktu solat merupakan pelatihan untuk pengurusan waktu yang paling efision.Pelatihan mengerjakannya secara berjemaah dan di masjid merupakan pelatihan untuk mempersembahkan kualiti kerja yang terbaik dan pelatihan untuk istiqamah dengan rawtib merupakan pelatihan untuk menjadi orang yang oppotunist; membuat alternatif yang sesuai dalam bekerja tanpa perlu pengarahan yang mendetail dari boss. Bukankah ini ciri manusia yang ingin di develop di semua company? Bukankah ciri-ciri ini merupakan ciri orang yang berjaya. Melihat hal ini, amat benar Allah ketika berfirman,”Sungguh berjaya orang-orang yang beriman. Iaitu orang yang khusyuk dalam solatnya. Dan orang yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang tidak berguna. Dan orang yang menunaikan zakat, dan memelihara kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Tetapi, barangsiapa mencari sebalik itu, mereka itulah orang-orang yang melampaui batas. Dan sungguh beruntung orang yang memelihara amanat-amanat dan janjinya, serta orang yang memelihara solatnya. Mereka itulah orang yang akan mewarisi syurga Firdaus. Mereka kekal didalamnya”(AL-Mukmin 23:1-11)

***

Memahami hal ini, saya ingin sekali kiranya Allah mengizinkan saya untuk menjadi sebahagian dari hambanya yang punya sungai kesabaran dalam dirinya. Besar harapan saya, moga Allah mengizinkan saya untuk punya sungai kesabaran untuk menghadapi kehidupan dari hal yang paling kecil hingga hal yang paling besar dalam kehidupan saya.

Saya juga, selaku orang yang hidup dalam masyarakat, sangat ingin agar saudara-saudara se-Islam saya berusaha untuk mempertingkat jiddiyah kesabaran dalam urusan solat hingga hal ke hal kehidupan kita sehari-hari.Agar kita punya jati diri masyarakat terbaik sepertimana pernah tercatat dalam lembaran-lembaran sejarah dunia. Agar sifat masyarakat Muslim bukan ilusi tapi kenyataan seperti kenyatan Al-Quran dan sejarah.

Kerana sungai kesabaran milik para Nabi as, para sahabat Rasulullah saw dan salafussoleh membuktikan mereka menjadi orang-orang yang disiplinnya tak tertandingi sepanjang zaman. Inilah jalan orang-orang yang istiqamah. Kerana itu Ya Allah jadikan aku orang yang punya sungai kesabaran. Agar aku jadi Al-Mustaqim; orang yang istiqamah. Ihdinassiratal mustaqim. Amin.

Read Full Post »

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…

eid_mubarak

Salam Eidul Fitri semua. Maaf zahir dan batin.

Taqabbalallahu minna wa minkum, taqabbalna Ya Kareem

Raya Syawal 1430H kami balik Johor dan Terengganu. Alhamdulillah.So, seperti biasa kalau balik Terengganu, aktiviti ziarah-menziarahi berlaku setiap hari. Tahun ni, alhamdulillah dapat bersilaturrahim dengan semua sanak-saudara yang biasa kami ziarah, termasuk causin-causin mama.

Entah cemana, boleh tertinggal rumah Mok (keterangan:emak saudara yang sulung, kakak kepada mama) kat Marang. Sebab Mok buat open house raya first day Syawal and we was at Johor 1st day Syawal. Hari raya seterusnya, mok pun takde kat rumah…dengan agenda silaturrahimnya bersama anak-anaknya.

***

Kat rumah Pok Abbas, waktu orang-orang dewasa meninggalkan anak-anak bermain sendiri kerana mereka menjamu juadah sambil bersembang-sembang ‘tanya khabar’, Fida’, Syarmine dan Haikal main kuda-kuda setelah seperti biasa refused untuk makan.

Dari kiri: Faatih, Syarmine, Haikal,Fida' - Syawal 1430H

“Naik atas Abang Haikal Fida’!,”Panggil Haikal sambil membongkok badan dengan gaya merangkak.

Fida’ gelak, “Cemana?”

“Alah, Fida’ naik, pastu pegang telinga Abang Haikal. Tarik telinga dia kuat-kuat. Putus pun takpe,”gesa Syarmine gelak-gelak menyuruh Fida’ mendajjal adiknya sendiri.

“Alah, tak putus pun. Tarik je…takkan sakit,”gesa Haikal yang sememangnya terkenal lasak dari kecil.

Fida’ naik belakang Haikal dengan bantuan Syarmine. Syarmine letak Fida’ atas badan Haikal sambil dia ikut berlari dari belakang mengikut rentak rangkak Haikal.Baru je Fida’ dan Syarmine stable, Haikal dengan nakal melajukan gerakan rangkak.

“Kuda dah laju. Kuda dah laju,” dia gelak meninggalkan Syarmine mendukung Fida’ tanpa support badannya.

“Haha..dah jatuh kuda!,”Dia menggelakkan kedua anak perempuan lincah yang tertinggal kat belakang.

“Adik ni!!!,”Syarmine jeritkan adiknya.

Mereka gelak beramai-ramai.

“Ok kakak pulak naik.Cepat adik!” gesa Syarmine yang berumur 12 tahun kepada Haikal yang berumur 7 tahun.

Dalam hati saya berkata, “kalau badan adiknya besar takpe.” Tapi, saya biarkan je sebab tau Haikal tu memang lasak. Kalau dia ok, takkan kita tak ok.

“Haa cepat kak!” gesa adiknya.

Dia naik, memberatkan badan sambil tergelak-gelak.Sengaja rasanya, membalas sikap adiknya yang membiarkan dia dan Fida’ terkontang-kanting waktu ‘kuda’ laju.

Baru berapa saat, Haikal dah jerit, “Kakak berat. Tak nak.Tak nak. Turun.”Kuda lumpuh beraksi.

Mereka bertiga gelak-gelak.

Kelakar betul budak-budak ni main kuda…..

***

wild-horses-01-615

Fida’ Afieqah tau tak…dalam Al-Quran, Allah pun ada bercerita tentang kuda. Hingga Allah menobatkan kuda menjadi salah satu nama surah- sebagai suatu tema dari surah-surah Al-Quran.

So, amacam? Kakak Fida’ yang pandai tau tak, surah apa yang bertemakan tema kuda? 5 minit dari sekarang, cuba teka…sapa kalah, dia kena tasmi’ hafazan surah kuda ni.

Cepat-cepat…pegang Al-Quran…semak-semak, mana surah yang cerita tentang kuda!

Occay!On your mark, wahid, isnain, tsalatsah.Go!!!! 😀

…1 minit

…2 minit

…………….5 minit…

……………..Teeettt! Masa tamat!!!! Sape kene tasmi’? Cepat-cepat!Hee~ ;D

***

Surah yang bertemakan kuda adalah Surah Al-‘Aadiyaat, iaitu Surah ke-100 dari 114 surah dalam Al-Quran. Dan Al-‘Aadiyaat specific menceritakan sifat kuda perang

Al-'Aadiyaat

Kuda perang ni belari kencang, lebih kencang dari ‘Kuda Abang Haikal’. Keseriusan kuda perang berlari hingga dadanya berombak-rombak dan dia pun terengah-engah. Kencangnya hingga, terlihat percikan bunga api tatkala tanah bergeser dengan kuku kakinya dan terbangan debu pasir yang berkepul-kepul sekalipun waktu masih Subuh, gelap. Dan kuda ini kata Allah, ia menyerbu ke tengah-tengah kumpulan musuh, sangat taat kepada perintah tuannya meski tindakannya itu pasti saja membahayakan nyawanya sendiri.

Kalau anda pernah membaca novel-novel Perang sebelum inovasi enjin, anda akan dapati banyak penulis mengungkapkan kesetiaan kuda perang terhadap perintah tuannya.

Dalam salah satu novel yang pernah saya baca, si penunggang kuda tengah melarikan diri dari kawanan musuhnya. Kerana panic, dan malam gelap hitam pekat dalam hutan, si penunggang tidak nampak di depannya dia membawa dirinya dan kuda ke arah gaung dalam. Asalnya, si kuda refused untuk terjun tapi kerana di insist oleh tuannya, si kuda terjun ke gaung. Tapi sebelum terjun ke gaung dia mencampakkan tuannya ke bahagian tepian hutan. Itulah kesetiaan kuda perang, sanggup mengorbankan diri demi perintah tuannya.

Dalam national geographic site, diceritakan tentang Tuan Kuda yang kepenatan dan tidak lagi dapat berfikir jalan untuk pulang ke kem tenteranya. Dia pun lalu tidur di atas kuda dan berserah diri untuk tidak menguide dirinya dan kudanya untuk berjalan pulang. Esoknya, dia mendapati dirinya telah sampai ke kem tenteranya, di bawa pulang oleh sang kuda. Hal ini pernah juga saya baca dalam salah satu novel perang sebelum inovasi enjin.

Jadi, melihat hal ini..bukanlah suatu yang menghairankan, bilamana Allah Yang Maha Mengetahui bersumpah dengan kuda perang-ketangkasannya, kesungguhannya dan kesetiaannya dalam hal sang haiwan dan ketaatannya yang tidak berbelah bagi kepada tuannya. Ialah haiwan yang tidak menghargai nilai nyawanya sendiri bilamana berdepan dengan perintah, kesetiaan dan keperluan tuannya.

israMi3raj1

Kerana itu tak ayal bilamana dalam Tafseer Fi Zhilalil Quran, Sy Qutb menulis – inilah sikap orang Mukmin seharusnya apabila berdepan dengan hal-hal yang terkait dengan jati dirinya dengan urusan Islam yang mana merupakan urusan ukhrawinya. Kerana cita-cita kita adalah untuk hidup mulia dengan cara para nabi, dan para salafussoleh atau mati syahid sepertimana Nabi Yahya as, Nabi Zakaria as dan para sahabat Rasul saw.

Melihat hal ini, nak tak nak sepertimana yang digesa beliau dalam Ma’alim Fi At-Thariqnya, setiap mukmin harus menyertakan niat jihad dalam setiap hari kehidupannya. Baik, jihad itu berupa jihad dengan mengistiqamahkan diri dengan mutabaah amal untuk membuang karat-karat jahiliyah dalam diri menuju individu yang saalimul aqidah, menyampaikan ilmu, membimbing manusia ke jalan Allah atau berjihad Fi Sabilillah seperti saudara-saudara SeIslam kita di Palestin, Kashmir, Iraq, Afghanistan dll. Kerana kita percaya jihad ini akan tetap harus berlangsung hingga Iqamatud-deen iaitu Islam tegak di atas bumi ini.

***

Setelah Allah menceritakan tentang kuda perang, mempamerkan watak-watak ideal sang kuda, Allah kemudian memaparkan/menemplak sikap manusia yang berakal, lebih bijak dari sang kuda, di kurniai nilai-nilah khalifah, yet, bersikap dengan sikap jauh lebih rendah dalam hal ketaatan dan kesetiaan kepada Allah berbanding sang kuda terhadap tuannya.

ar12514923307294Dalam ayat 6-8 Surah Al-‘Aadiyat, Allah berfirman, “Sesungguhnya manusia itu sangat engkar, tidak bersyukur kepada Tuhannya.Dan sesungguhnya dia manusia menyaksikan (mengakui) ke-engkarannya, dan sesungguhnya cintanya kepada harta benar-benar berlebihan”

Jadi, dari sini Allah memaparkan sikap manusia dalam hal ketaatan yang sangat contrast dengan kuda perang dan ketaatannya terhadap tuannya. Tambahan pula, kerana kelebihan akal yang diberikan kepadanya, manusia bukannya tak tahu dia sedang engkar dengan Tuhannya tapi dia tetap engkar lantaran sikapnya yang tidak mensyukuri nikmat yang dikurniakan Tuhannya. Ini sangat ironi kan kawan-kawan. Ironi dan sangat menyedihkan. Kerana, kita tidak taat bukan lantaran kita tidak diberi ilmu tentang hal tersebut. Tapi kita tidak taat setelah ilmu itu sampai kepada kita dan yang lebih ironi, kita pun menyaksikan kita memang engkar. Sah-sah saja ini membuktikan sifat kita yang justeru sangat tidak bersyukur. Huu~

Kerana apa manusia ini sampai tidak bersyukur ye? Kata Allah, manusia tidak bersyukur kerana dia sangat cinta terhadap harta dengan kecintaan yang sangat berlebihan. Apabila kita memperhatikan ayat 8 surah Al-‘Aadiyaat ini dari teks Al-Quran yang asli, kita mendapati Allah menyinggung yang di-translate ahli tafsir sebagai harta ini dengan perkataan lihubbil khairi, bukan dengan perkataan tuhibbunal mal seperti dalm surah Al-Fajr. Jadi, yang disinggung sebagai harta ini sebenarnya merujuk kepada apa-apa saja kebaikan bagi diri kita yang sangat-sangat dicintai untuk diri kita. To girls, mb shopping, novel, drama korea, sinetron indon, movie hindustan…. To boyz, mb the electronic gadgets yang kadang-kadang suka untuk memiliki tapi alah membeli, tidak memakai, koleksi anime, manga, games….To student, its time with their books…To mothers, its their children and family…To fathers, its their wife, children, assets, cars…..dll. Tepuk hati sendiri, pasti sendiri tau apa yang kita sangat cinta sampai kita mengorbankan ketaatan kita kepada Allah…tak tepuk pun, pasti taukan..hehe 🙂

***

Setelah Allah menempelak manusia dengan sifat-sifatnya yang berakal tapi sangat contrast dengan kuda perang dalam hal ketaatan, kesetiaan dan sifat syukur, Allah membawa kita kepada pemandangan Hari Kebangkitan, “Maka tidakkah dia mengetahui apabila apa yang di dalam kubur dikeluarkan, dan apa yang tersimpan di dalam dada dilahirkan? Sungguh Tuhan mereka pada hari itu Maha Teliti terhadap keadaan mereka”

Disney-Princesses4

Kita akan dibangkitkan dari kubur dengan membawa pameran rupa amalan kita. Jadi, kalau rasa nak keluar dari kubur dengan rupa Hantu ala Princess dalam Disnep World/Misz World beramallah bersungguh-sungguh dengan penuh keikhlasan dekat dunia. Kalau rasa nak keluar dengan rupa Hantu pontianak dalam cerita seram yang kita duk sibuk-sibuk nyorok belakang bantal masa zaman muda-muda tu, buatlah sesuka hati kita ;| …tapi as usual bila keluar kubur, tengok orang jadi Hantu lawa sure kite nyesalkan cam dalam surah Al-Fajr 89:24,”Dia berkata, “Alangkah baiknya sekiranya dahulu aku mengerjakan kebajikan untuk hidupku ini”

Innershine…itulah yang akan dipamerkan Allah sewaktu membongkar dada kita andai kita beramal..tergolong dari golongan kanan. Tapi, andai saja kita tidak beramal, innershine, innerbeauty…adalah mimpi-mimpi kita seperti kita yang muka penuh jerawat di dunia kempunan nak pakai produk kecantikan innershine tu seumur hidup kita tapi tak dapat.”Sungguh beruntung orang yang menyucikan diri dengan beriman dan mengingat Tuhannya, lalu dia salat. Sedangkan kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal” (Al-A’la 87: 14-17)

Sungguh Tuhan mereka pada hari itu Maha Teliti terhadap keadaan mereka. Jadi, jangan berani bermain-main dengan Allah. Dia memang Tuhan Yang Maha Rahman, penuh cinta terhadap hambaNya di dunia tapi bila di akhirat, tatkala Al-Muntaqim yang memainkan peranan..tatkala dengan penuh keadilan dia memberi kita balasan…”Pada hari itu banyak wajah yang tertunduk hina kerana bekerja keras lagi kepayahan Mereka memasuki api yang sangat panas” Al-Ghasyiyyah 88: 2-3. Na’udzubillahi min dzalik.

Maka kawan-kawan, marilah kita sama-sama meneruskan jiddiyah Ramadhan kita dengan berusaha menjadi setaat kuda perang hingga tatkala Allah menemukan kita dengan Ramadhan yang akan datang, kita memang benar-benar lebih taqwanya dari Ramadhan tahun ini. Amin.

Read Full Post »

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warahmatullahi wabaraktuh…

because love we have an apple for a day

Sudah hampir 3 minggu abi tidak pulang ke rumah kerana berada dalam minggu-minggu peperiksaan. Maka, seperti biasa sayalah yang menghantar Fida’ pergi ke rumah Tok Chik sebelum dia ke sekolah. Satu pagi, seperti tak biasa dia bertanya kepada saya, “Ummi hantar kakak pegi sekolah ke? Pakai kereta merah? Tak pakai kereta hitam?”

“A ahlah pakai kereta merah. Mana ada kereta hitam. Abi kan dekat sekolah-office lagi, belum balik…”

***

Beberapa hari kemudian, sewaktu malam-saya dan Fida’ duduk bersama-sama bersandar pada dinding bilik. Fida’ bercakap, “Ummi, ummi, harini dekat sekolahkan seediih”

Dengan rasa agak pelik saya bertanya,”Kenapa harini dekat sekolah sedih? Apa jadi?”

“Harini kat sekolah ada banyak abi. Ada 5-6orang, diorang datang ambik kawan-kawan kakak balik sekolah. Kakak takdepun abi”

missing uSaya jadi terdiam. Tak tau macam mana nak explain. Rupanya, Fida’ sedang merindui abi yang sangat.

“Cemana kalau kite telefon abi?”

Dia geleng.

“Cemana kalau kite telefon abi yang ada gambar (video call)?”

Mengangguk.

….Tak dapat. Mb 3G kat tempat abi berada pada waktu tu tak berapa baik.Lepas beberapa ketika, abi video-call balik. Called pass through.Muka cembeng berubah senyum. Subhanallah.

Dia cuma sengih-senyum sambil mengalirkan air mata, tapi tak nak bercakap sepatah pun. Cuma nak tengok muka abi!

***

Semasa saya mendengar Fida’ meluah perasaan, saya jadi sayu, tapi dalam masa yang sama kagum. Sayu sebab anak saya dari kecil, sudah ditarbiyah Allah dengan moment-moment kecil untuk menjadikannya orang yang pandai memanage emosi. Tapi, alhamdulillahkan Kakak, meski abi jarang-jarang bersama kita, dia masih bersama kita. Ada orang yang Allah menarik nikmat keberadaan abi dia jauh waktu dia belum dilahirkan. In fact, Rasulullah saw sebagai seorang yang dicintai Allah melebihi semua manusia-diuji Allah dari sangat kecil, membesar tanpa abi dia, ummi dia di sisi. Semua ujian-ujian dalam kehidupan kita, apapun bentuknya merupakan cara Allah menunjukkan sifat Ar-Rahmannya tanpa kita yang menyedarinya.

***

Hayya bil Quran

Fida’ Afieqah, memahami sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah merupakan salah satu aqidah Islam yang sangat penting. Kerana dengan memahami sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah inilah kita akan selalu optimis terhadap Allah. Sehingga apapun bentuk ujian yang Allah timpakan kepada kita dalam  menjalani kehidupan, kita memahaminya sebagai sebahagian dari cinta Allah, simply kerana kita yakin atas sifat Ar-Rahman/Ar-RahimNya, Allah tidak mungkin mengkehendaki keburukan ke atas mana-mana hambaNya. “Allah berbuat demikian untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Dan Allah Maha Mengetahui isi hati”(Ali Imran 3:154).

***

Kakak Fida’, mari kita telusuri satu kisah dari Kisah-kisah dalam Al-Quran yang membuktikan ujian yang kita lalui di dunia merupakan sebahagian dari sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah bilamana kita memahaminya sebagaimana pemahaman aqidah Rasul-rasul a.s dan para salafussoleh.

3470191215_eba88205ba

Kisah Habbab An-Najjar

Dalam Surah Yaasin 36:13- 27, Allah merakamkan kisah Habbab bin An-Najjar yang mempertahankan keimanannya dan tetap berdakwah dengan berani sewaktu semua orang di kampungnya enggan beriman, malah mengancam beliau dan utusan-utusan ALlah kerana beriman kepada utusan-utusan Allah.

Dan buatlah satu perumpamaan bagi mereka, iaitu penduduk suatu negeri, ketika utusan-utusan datang kepada mereka: yaitu ketika Kami mengutus kepada mereka dua orang utusan, lalu mereka mendustakan keduanya; kemudian Kami kuatkan dengan utusan yang ketiga, maka ketiga (utusan itu) berkata, “Sungguh, kami adalah orang-orang yang diutus kepadamu”.

Mereka penduduk negeri menjawab“Kamu ini hanyalah manusia seperti kami, dan Allah Yang Maha Pengasih tidak menurunkan sesuatu apa pun; kamu hanyalah pendusta belaka”

Mereka berkata,”Tuhan kami mengetahui sesungguhnya kami adalah utusan-utusanNya kepada kamu. Dan kewajiban kami hanyalah menyampaikan perintah Allah dengan jelas.”

Mereka menjawab,”Sesungguhnya kami bernasib malang kerana kamu. Sungguh, jika kamu tidak berhanti menyeru kami, nescaya kami rejam kamu dan kamu pasti merasakan siksaan yang pedih dari kami”

Mereka utusan-utusan itu berkata, “Kemalangan kamu itu adalah kerana kamu sendiri. Apakah kerana kamu diberi peringatan? Sebenarnya kamu adalah kaum yang melampaui batas”

Dan datanglah dari hujung kota, seorang lelaki (Habbab An-Najar) dengan bergegas dia berkata,”Wahai kaumku. Ikutilah utusan-utusan itu. Ikutilah orang yang tidak meminta imbalan kepadamu, dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk. Dan tidak ada alasan bagiku untuk tidak menyembah Allah yang telah menciptakanku dan hanya kepadaNyalah kamu akan dikembalikan. Mengapa aku akan menyembah tuha-tuhan selainNya? Jika Allah yang Maha Pengasih mengkehendaki bencana terhadapku, pasti pertolongan mereka tidak berguna sama sekali bagi diriku dan mereka juga tidak dapat menyelamatkanku. Ssesungguhnya jika aku berbuat begitu, pasti aku berada dalam kesesatan yang nyata. Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhanmu, maka dengarkanlah pengakuan keimananku”

Dikatakan kepadanya, “Masuklah ke dalam syurga” (Setelah beliau mati dibunuh kaumnya kerana mengajak kaumnya kepada iman)

Lelaki itu berkata, “Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui apa yang menyebabkan Tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang-orang yang telah dimuliakan”

Yaasin 36: 13-27

Jadi dari kisah Habbab bin An-Najjar kita dapat menyimpulkan pemahaman yang benar tentang bencana  yang menimpa kita – berpandukan ayat Habbab yang telah diberi ganjaran syurga- apa pun bentuk bencana, merupakan salah satu bentuk Allah dalam menunjukkan sifat Ar-Rahman/Ar-RahimNya kepada kita.

(Untuk lebih yakin, sila semak teks bahasa Arab 36:13-27 pada ayat Jika Allah yang Maha Pengasih mengkehendaki bencana terhadapku)

***

400322330_ef63486f16_o

Seseorang akan bertanya, tapi bukankah dalam 99 nama Allah, ada sifat Al-Muntaqim yang bermaksud Maha Memberi Balasan/Ancaman. Al-Muntaqim disebut 3kali dalam Al-Quran, iaitu pada 32:22, 43:41 dan 44:16.

Dari ketiga-tiga ayat yang mempamerkan perkataan Al-Muntaqim, kita mendapati ia tidak disebut dalam bentuk mufrad (singular), tapi selalu dalam bentuk jamak (plural). Ini kerana dalam memberi balasan Allah tidak melakukannya sendiri, tetapi dengan menggunakan bala tenteranya seperti malaikat, burung-burung (dalam kisah Al-Fil dan Abrahah), nyamuk (dalam kisah Namrud) dll makhluk/tenteraNya.

Contohnya, mari kita lihat As-Sajadah 32:20-22

Sajadah

Dari ayat ini kita dapati, Al-Muntaqim adalah balasan di akhirat dan bukan di dunia.Maka, ulama’ sepakat mengatakan Al-Muntaqim tidak berlaku di dunia tapi hanya di akhirat.

Dari Ibrahim 14:7,

Ibrahim

Allah menggunakan ‘la’ ketika menceritakan ‘la azidaannakum’ yang dalam kaedah Bahasa Arabnya mengatakan akan pasti- sebagai suatu janji-pasti ditambah nikmat apabila kamu bersyukur. Tapi dalam mengatakan tentang azab, Allah tidak menggunakan ‘la’, tetapi menggunakan ‘inna’ yang membawa maksud sesungguhnya atau sekadar suatu amaran yang Dia mampu melakukannya.

Maka dari lughah (bahasa/penggunaan perkataan), ulama’ menyimpulkan sifat Al-Muntaqim Allah hanyalah amaran dan bukan yang sesungguhnya sepertimana parents kita selalu memberi amaran ,”Jangan jerit-jerit, abi pukul nanti”(jangan mere abi :P)-bukan bermaksud nak sangat pukul, tapi sekadar amaran.

Maka seperti kata orang-orang bijak, “Sungguh rahmat Allah melebihi murkanya”. Dan bercontoh dari sifat Allah ini, tatkala kita ditimpa kesusahan akibat dari angkara seseorang, memaafkan adalah suatu yang lebih baik. Dan memaafkan bukan merupakan suatu bentuk keaiban kerana mana mungkin, meniru Allah dalam implementasi Al-MuntaqimNya merupakan suatu keaiban

***

Memahami bencana sebagai bentuk kasih sayang Allah menjadikan seorang mukmin lebih optimis terhadap Allah, baik dalam suasana simple seperti abi jarang-jarang bersama kakak, ummi balik lambat dari ofis hingga ke suasana besar seperti sakit kulit, sakit H1N1, kecurian, kematian orang tersayang, bencana alam dan sebagainya.

2549212335_3e34be7b33_o

Semoga dengan memahami sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah, untuk setiap ujian/bencana yang menimpa anak-anak ummi, kita akan lebih sabar kerana memahami ia minarrahman (dari cinta Allah) dan menjadi orang-orang yang lebih baik menahan diri dari marah (kerana memahami ia kerana cinta) dan lebih banyak memaafkan. Amin.

Ya Allah jika sekiranya ia telah menjadi qada’ dan qadarmu yang aku tidak mempunyai pilihan atasnya, maka jadikanlah aku redha dengannya. Jika sekiranya ia adalah ujian untuk menguji keimananku, jadikanlah hambamu ini sabar menerimanya. Jika sekiranya ia menjadi balasan bagi kederhakaanku padamu, jadikanlah ia penghapus segala salah dan dosaku. Dan jika ia menjadi salah satu tanda kasih sayangmu padaku, maka bantulah hambamu ini merasai pemberian kenikmatanku.Amin.

Apa yang baik dari Allah, dan yang buruk adalah dari kelemahan diri ummi sendiri sedang hakikatnya kedua-duanya dari Allah. Inilah – adab mukmin dalam memahami sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah kerana memahami-Kerana Cinta-Allah tidak mungkin memberikan kita keburukan apapun bentuknya.

Wallahua’lam bissowab.

Read Full Post »

doa

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…salam penghormatan syurga buat semua muslim 🙂

Pada suatu malam dekat rumah, kami cuma bertiga beranak, tiba-tiba ada ketukan dekat pintu rumah. Lepas tu ada bunyi orang tekan loceng. Jam sudah hampir menunjukkan pukul 1am. Saya memberanikan diri untuk pergi ke pintu (untuk mengintai dari lubang), tiada orang. Fida’ yang terjaga juga mendengar bunyi ketukan pintu. Dia mengengsot ke arah saya, “Ummi, kakak takut”. Saya terus membaca, “Bismillahillazi la yadhurru ma’asmihi syaiun fil ard wala fissama’ wa huwassami’ul ‘alim”. Melihat ketakutan Fida’, saya pegang tangan dia, guiding her to put her own doa to soothe herself, “Ya Allah. Kakak Takut. Tolong jaga kakak, ummi, Faatih dari orang jahat. Jaga kami dari orang-orang jahat. Amin”. Selepas beberapa kata, she keeps repeating, “Kakak dah doakan ummi. Allah dah buat orang jahat pegikan.” I just nod..for hopes they already gone. Alhamdulillah nothing happened to us that night.

***

Baru-baru ni, kulit dia naik some bisul…which menurut doctor homeopathy disebabkan allergy kepada telur, which as per our prediction sebab setiap kali dia makan telur, kulit dia gatal-gatal kat certain parts of her body. So, Fida’ dikuarantin dari makan telur, kek, aiskerim, muffin dan segala jenis yang bertelur….

Selama more than a month kakak tak makan telur and setiap kali tengok orang lain makan telur/makanan berasas telur she kept repeating herself, “Ummi, kakak tak boleh makan telur kan..nanti sakitkan..pastu kakak kene makan ubat pati (homeopathy) kan..nanti baik boleh makan telurkan?”.”Pandai.InsyaAllah nanti baikkan.”

Kesian sebenarnye tengok dia teringin. Apalagi dia memang suka makan telur. Satu hari selepas lebih dari sebulan tak makan telur, kakak pergi rumah jiddah macam biasa waktu ummi pergi ofis. Haritu, seisi rumah jiddah makan nasi lemak. Sepinggan telur goreng terhidang atas meja. Fida’ macam biasa, sampai rumah jiddah, panjat meja, buka tudung saji. “Jiddah masak telur? Kakak nak!”. Okey, takde siapa sempat sorokkan telur. Dia sudah sangat teringin. Soooooooo, even jiddah explaining things, dia dah tak kuasa nak dengar. Dia menjerit-jerit, meraung-raung-“Kakak nak makan telur jugak!!Nak telur…nak telur…”; which at last jiddahlah yang kalah…uhuhu…and kakak dapat telur! Well, when mama deliberate the story, mengenali Fida’ bila dia mengamuk-meraung, apalagi nak cakap…plus, it already happens kan… 😦

DSC00147

Pastu, the next time when it happens semasa dia dengan ummi, I just ask her to read doa makan, then bismillahillazi la yadhurru ma’asmihi syaiun fil ard wala fissama’ wa huwassami’ul ‘alim[1] followed by simple doa “Ya Allah, jangan bagi kakak sakit bila kakak makan telur. Amin.”

Alhamdulillah, things goes well. Setelah dua-tiga kali, setiap kali dia makan telur, sama ada dia tak naik atau kalau naik taklah sesevere dulu.

Tapi, seboleh mungkin, semua telur siblings masih perlu disorokkan daripada dia. Yelah, sebab allergy insyaAllah can re occur again bila kita full blast kan…. 🙂

****

Whether you believe it or not..doa memang menjadi senjata  orang-orang mukmin. Saya percaya, doalah yang menjadikan ibu-ibu Muslim kuat semasa bersalin. Kalau anda ada masa, cubalah bersembang dengan ibu anda atau nurse-nurse di wad labour room, pasti anda akan temui kesimpulan yang sama.

Ibu bercerita, “Masa ibu bersalin abang dulu. Ibu bersalin dekat sebelah bilik seorang Hindu. Masa dia bersalin, dia menjerit melolong sampai kita yang belum bersalin jadi takut tak pasal-pasal. Kita orang Islam jangan macam tulah. Bila sakit nak bersalin, ibu baca ayat kursi..qul huwallah semua. Setengah orang biasa ambil epidural, kalau ibu, tak payahlah. Kitakan orang Islam. The natural it goes, insyaAllah lebih baik.”

Mama pulak, “Bila mama sakit nak bersalin, mama and papa sama-sama baca ayat kursi, rabbi yassir wala tu’assir dan doa-doa lain sendiri-sendiri.” “Amik epidural ke?” “Tak payahlah. Entahlah, memang takde dalil cakap tak salah ambil…tapi rasanya macam as Muslim, better tak ambil”

Dari Wabishah bin Ma’bad ra dia berkata: Saya mendatangi Rasulullah saw lalu beliau bersabda, “Engkau datang ingin menanyakan kebaikan?” Saya menjawab “Ya”. Beliau bersabda,”Mintalah fatwa kepada hatimu. Kebaikan adalah apa yang jiwa dan hati tenang kerananya, dan dosa adalah apa yang terasa mengganggu jiwa dan menimbulkan keragu-raguan dalam dada, meskipun orang memberi fatwa kepadamu dan menegaskannya” (HR Ahmad dan Ad-darimi dengan sanad hasan)

Kadangkala, ilmu yang tebatas menjadikan kita tidak tahu memilih yang terbaik.Maka doalah ubatnya. Doa adalah ibadah sekaligus senjata orang-orang mukmin yang berfungsi membina jiwa dan keperibadian ibu-ibu Muslim yang melahirkan hingga mereka tidak meraung-raung sewaktu proses melahirkan bayi. Alangkah, bersyukurnya- alhamdulillahi rabbil ‘alamin- kerana kita menjadi Muslim. Adakah orang yang lebih sabar, lebih tabah, lebih beretika/berakhlak hatta ketika menghadapi saat-saat melahirkan bayi melebihi ibu-ibu Muslim yang berdoa?

Adakah orang-orang yang lebih beretika/berakhlak hatta ketika menghadapi saat-saat sakaratul maut yang dahsyat kecuali orang-orang Muslim yang berdoa-yang ditunjuki oleh ALlah? Hingga tatkala orang lain menjerit-jerit, atau risau meninggalkan harta dan orang-orang kecintaan tatkala menghadapi sakaratul maut, orang Islam cuma mengucapkan lafaz syahadah “Asyhadu anlailahaillah wa asyhadu anna Muhammadar rasulullah”, seolah mengatakan…telah tamat riwayat sementaraku. Aku menuju ke barzakh dan bertawakal kepada Allah atas urusan orang-orang kecintaan dan harta-hartaku.

zikir

Semoga Allah menunjuki jalan yang yang lurus, agar kita mampu dengan tenang menghadapi sakaratul maut dengan syahadah. Amin.

****

A. SIFAT ALLAH AL-MUJIB

almujibDalam asma’ Allah yang 99, yang paling terkait dengan doa ialah sifat Allah Al-Mujib. Al-Mujib bermaksud Yang Menjawab/Yang Memperkenankan/Yang Memakbulkan/Yang Memotong hingga hamba tidak perlu lagi terus meminta. Al-Mujib cuma disebut sekali dalam AQ. Iaitu dalam Surah AlBaqarah 2:186.

2_186 AlMujib

Dari ayat “Wa iza sa alaka ‘anni fa inni qariib – Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang aku, maka sesungguhnya aku dekat”-Allah memberi pelajaran kepada kita tentang tidak perlunya perantara dalam kita berdoa kepada Allah krn Allah dekat :). Subhanallah walhamdulillah wallahuakbar, nice isn’t it to feel close to our loved ones? 🙂

Ai. CARA BERTAWASSUL MENURUT RASULULLAH SAW

Bagaimanapun, dari kisah-kisah manusia seluruh dunia kita mengetahui sebahagian orang suka bertawassul, menggunakan sesuatu sebagai cara bodek (ayat rocknya :))  agar Allah memakbulkan permintaannya. Bolehke yek?..jeng jeng jeng 🙂

Daripada hadis kita mengetahui ada 3 cara bertawassul yang dibolehkan oleh syarak.

1- Dengan menyebut asma’ Allah sebelum memulakan doa.

Diriwayatkan drp Anas bin Malik ra katanya: Suatu ketika Nabi saw masuk masjid. Ketika itu terdapat seorang lelaki yang baru selesai menunaikan solat sedang berdoa. Dalam doanya dia berkata: Ya Allah, tiada Tuhan melainkan Engkau, Tuhan yang mengurniakan, Engkau Tuhan yang mencipta langit dan bumi, Engkau Tuhan yang memiliki keagungan dan penghormatan. Lantas Nabi saw bersabda: Adakah kamu tahu dia menyeru Allah dengan apa? Dia menyeru Allah dgn namaNya yang teragung. Apabila nama ini diseru, doanya akan diperkenankan dan apabila di minta dengannya, akan diberikan

(HR Abu Daud, al-Tirmizi, al-Nasai dan Ibnu Majah)

2- Bertawassul dengan amal soleh

Dari Abu Abdirrahman bin Abdullah bin Umar bin Khattab ra, ia berkata: Saya mendengar Rasulullah saw bercerita:

“Sebelum kalian, ada 3 orang sedang berjalan-jalan, kemudian mereka menemukan sebuah gua yang dapat digunakan untuk berteduh dan mereka pun masuk. Tiba-tiba ada batu yang yang besar dari atas bukit bergolek dan menutupi pintu gua, hingga menyebabkan mereka tidak dapat keluar. Salah seorang di antara mereka berkata: “Sungguh tidak ada yang dapat menyelamatkan kalian dari bahaya ini kecuali bila kalian berdoa kepada Allah SWT dgn menyebutkan amal-amal soleh yang kamu perbuat

Kemudian, salah seorang di antara mereka berdoa: “Ya Allah, saya mempunyai orang tua yang sudah renta. Kebiasaanku, mendahulukan mereka minum susu sebelum saya berikan kepada anak, isteri dan budakku. Suatu hari, saya terlambat pulang kerana mencari kayu dan keduanya sudah tertidur. Aku tidak sampai hati membangunkannya, tapi aku tetap memerah susu untuk persediaan minum keduanya. Walaupun begitu, saya tetap tidak memberikan susu kepada keluargaku maupun budakku sebelum keduanya minum. Dan saya menunggu mereka bangun hingga terbit fajar. Ketika keduanya bangun, saya berikan susu itu kepada mereka, padahal malam semalam anakku menangis terisak-isak meminta susu sambil memegang kakiku. Ya Allah, jika aku berbuat itu kerana mengharap redha-Mu, maka geserkanlah batu yang menutupi gua ini”.

Kemudian, bergeserlah sedikit batu itu, tetapi mereka masih terperangkap dalam gua tersebut.

Orang kedua pun melanjutkan doanya:”Ya Allah, sesungguhnya saya mempunyai saudara sepupu yang sangat saya cintai. Saya sangat mencintainya sebagaimana seorang lelaki mencintai seorang perempuan. Saya selalu ingin berbuat zina dengannya, tetapi ia selalu menolaknya. Beberapa tahun kemudian, ia tertimpa kesulitan. Ia pun datang meminta bantuanku, dan saya berikan kepadanya 120 dinar dengan syarat menyerahkan dirinya bila saya menginginkannya.Ketika saya berada di antara kedua kakinya, ia berkata: “Takutlah kamu kepada Allah. Jangan kamu pecahkan delaput darahku kecuali dengan jalan yang benar”. Mendengar yang demikian saya meninggalkannya dan merelakan emas yang aku berikan, padahal dia orang yang sangat saya cintai. Ya Allah, jika perbuatan itu kerana mengharapkan redhaMu, maka geserkanlah batu yang menutupi gua ini”

Kemudian, bergeserlah batu itu, tapi belum dapat membuat mereka keluar dari gua tersebut.

Orang yang ketiga melanjutkan doanya: “Ya Allah, saya menggajikan beberapa pekerja dan semuanya digaji dengan gaji yang sempurna kecuali seorang kerana dia meninggalkan saya dan tidak mahu mengambil gajinya terlebih dahulu. Kemudian gaji itu saya laburkan hingga menjadi banyak. Selang beberapa tahun, dia datangdan berkata: “Wahai hamba Allah, berikanlah gajiku!”. Saya berkata,”Semua yang kamu lihat baik unta, lembu, kambing mahupun budak yang mengembalakannya, semuanya adalah gajimu.” Ia berkata, “Wahai hamba Allah, janganlah engkau mempermainkan aku”. Saya menjawab:”Saya tidak mempermainkanmu”. Kemudian diapun mengambil kesemuanya itu tanpa meninggalkan sedikitpun. Ya Allah, jika perbuatan itu kerana mengharap redhaMu, maka singkirkanlah batu yang menutupi pintu gua ini”

Kemudian, bergeserlah batu itu dan merekapun dapat keluar dari dalam gua.

(HR Bukhari dan Muslim)

3. Bertawassul dengan orang soleh (mesti hidup dan wujud – bukan kubur atau orang soleh yang dah mati)

Rasulullah saw bersabda,”Sebaik-baik tabiin adalah lelaki yang bernama Uways. Dia punya seorang ibu yang dia perlakukan dengan baik. Kalau dia bersumpah atas nama Allah, pasti dia menepatinya. Ciri-cirinya: ada warna putih bekas kusta di tubuhnya. Temuilah dia, dan pintalah dia untuk memohonkan ampun untuk kalian.”

(HR Muslim)

Aii. SYARAT DIKABULKAN DOA

Shooting Your Weapon

Dari Al-Baqarah 2: 186 juga, Allah kemudian berfirman “Ujiibu da’watad da’i iza da’an – Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia memohon kepadaku”-which makes we smile happily 🙂

Tapi, ayat tu tidak berhenti di situ…Allah kemudian menyambung ayat tersebut dengan “falyastaajiibuli wal yu’minu bi la’allahum yarsyudun-Hendaklah mereka itu memenuhi perintahKu dan beriman kepadaKu, agar mereka memperoleh kebenaran”

Maka disini Allah memberitahu kita-Yes, I will granted whatever your wish are tapi dengan 2 syarat i.e. 1-kamu memenuhi perintahKu dan 2-kamu beriman kepadaKu

Inilah 2 syarat yang as we read, it looks simple but in reality, it isn’t as simple as we thought. Substansi iman kita yang turun naik selalu membawa kita ke realiti yang memaparkan kualiti dan kuantiti amal yang turun naik juga dalam rangka memenuhi perintah Allah. Sekaligus menjadikan kita terpaksa mengintropeksi/memuhasabah diri dan sentiasa membetulkan diri kita setiap hari dalam perjalanan hidup kita agar insyaAllah dengan keistiqamahan kita memuhasabah, beristighfar dan memperbaharui niat, Allah berkenan memakbulkan permintaan-permintaan kita. Terutama permintaan untuk kekal dalam iman, istiqamah dengan iman dan mendapat pengakhiran husnul khatimah. Rabbana, innana sami’na munadiyay yunadi lil iman an aminu birabbikum fa amanna. Rabbanaghfirlana zunubana wa kaffir ‘anna sayyiatina wa tawaffana ma’al abrar-Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar orang yang menyeru kepada iman iaitu “Berimanlah kamu kepada Tuhanmu ” maka kami pun beriman. Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan hapuskanlah kesalahan-kesalahan kami dan matikanlah kami beserta orang-orang yang berbakti-Ali Imran 3:193. Amin.

B. KONSEP PEMAKBULAN DOA

Dalam Surah Mukmin 40:60, Allah sekali lagi menggalakkan kita berdoa,”Dan Tuhanmu berfirman, “Berdoalah kepadaKu, nescaya akan aku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong tidak mau menyembahKu akan masuk neraka dalam keadaan hina dina”

Dari ayat ini, Allah berjanji memperkenankan doa orang-orang yang menyembahNya. Ulama’ menggariskan 3 konsep pemakbulan doa.

1) Allah mengabulkan permintaan si peminta

2) Allah tangguh pemakbulan doa si peminta hingga dia beroleh permintaannya di akhirat. Sahabat Rasulullah saw Khabab bin Arat r.a adalah seorang yang sangat mengimpikan nikmat berlimpah ruah di syurga, hingga dia mengatakan, “Sungguh aku bimbang dengan banyaknya nikmat di dunia, hingga nikmat di syurga dikurangkan”. Subhanallah atas imannya. Kite? Hehe…berharap dapat dua-dua…kadang sampai kalau boleh Allah tidak memberi any ujian pun terhadap keimanan kita. Deng!!! 😀

3) Allah tahan keburukan yang bakal menimpa kita sebanyak permintaan kita. Ni contohnya macam Fida’ punye cerite tadi. Mungkin, kalau dia tak baca doa, banyak bisul yang naik sebab allergy terhadap telur. Tapi subhanallah bila dia baca doa, bisul yang naik selalu tak banyak sangat. Like 1-2 bisul compared to kalau dia tak baca doa.

Dari Abu Hurairah ra bahawasanya Rasulullah saw bersabda:” Akan dikabulkan permintaan setiap orang dari kalian, asalkan ia tidak tergesa-gesa dengan mengucap (pada lisan/hatinya): Aku telah berdoa kepada Tuhanku, tetapi tidak juga dikabulkan.”

(HR Bukhari dan Muslim)

C. ADAB-ADAB KITA BERDOA

Dalam Surah Al-A’raf 7:55, Allah berfirman, “Berdoalah kepada Tuhanmu dengan rendah hati dan suara yang lembut. Sungguh, Dia tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.”

Maka, dari ayat ini kita mengetahui adab-adab berdoa menurut Al-Quran ialah (1)rendah hati i.e. rasa berhajat yang sampai pada sifat penuh harap tapi tidak melupakan tawakal dan dan redha terhadap ketentuan terhadap permintaan kita.

Yang ke(2)-suara yang lembut sebagai ikutan dari pengharapan, penuh adab, rasa takut dan hormat. Bukan jerit-jerit atau mengugut macam hero hindustan ;p.

D. WAKTU-WAKTU SPECIAL – DOA DIMAKBULKAN

Kat sini ialah collection-collection special time for Muslim to shoot their weapon berdasarkan informer yang paling jujur- Al-Amin, Rasulullah saw. 🙂

1. Antara Azan dan Iqamah

Dari Anas bin Malik ra, ia berkata bahawa Rasulullah saw bersabda:”Doa yang tidak akan ditolak adalah doa antara azan dan iqamah” (HR Tirmidzi)

2. Ketika Sujud Yang Terakhir

Dari Abu Hurairah ra bahawasanya Rasulullah saw bersabda:”Sedekat-dekat seorang hamba kepada Tuhannya adalah ketika ia sujud, maka perbanyakkanlah doa sewaktu bersujud” (HR Muslim)

Dari Ibnu Abbas ra bahawasanya Rasulullah saw bersabda:”Adapun pada waktu ruku’ maka agungkanlah nama Tuhan, dan pada waktu sujud maka bersungguh-sungguhlah dalam berdoa kerana sudah sepantasnya doamu pada waktu sujud dikabulkan” (HR Muslim)

3. Pertengahan Malam

Dari Umamah ra ia berkata: Rasulullah saw pernah ditanya: “Pada waktu apakah doa itu sangat didengar? Beliau menjawab: “Yaitu pada waktu tengah malam yang akhir dan sesudah solat fardhu”  (HR Tirmidzi)

Jabir ra berkata bahawa ia mendengar Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya pada waktu malam itu ada waktu yang jika seorang Muslim menemukannya dan memohon kepada Allah swt kebaikan untuk semua urusan dunia dan akhiratnya, nescaya Allah akan mengabulkan permohonannya itu. Waktu itu ada pada setiap malam” (HR Muslim)

4. Berbuka Puasa

Abdullah bin Amr bin AL-Ash ra berkata, Rasulullah saw bersabda, “Bagi orang yang berpuasa ada waktu berdoa yang tidak akan di tolak” (HR Ibnu Majah)

5. Hari Jumaat antara 2 Khutbah

Dari Abu Hurairah ra bahawasanya ketika Rasulullah saw membicarakan Hari Jumaat, beliau bersabda: “Pada hari itu ada suatu saat, apabila ada seorang Muslim yang sedang solat bertepatan dengan saat itu kemudian ia memohon kepada Allah, nescaya Allah mengabulkan permohonannya”. Dan beliau berisyarat dengan tangannya menunjukkan bahawa saat itu sangat sebentar” (HR Bukhari & Muslim)

6. Bulan Ramadhan dan Malam Laylatul Qadr

Barangsiapa yang berdiri melaksanakan solat pada malam laylatul qadr disertai dengan keimanan dan keihlasan hanya kerana Allah, maka semua dosanya yang pernah ia lakukan diampuni” (HR Bukhari & Muslim)

7. Pada Hari Arafah i.e. pada hari jemaah haji berkumpul melaksanakan wukuf di Padang Arafah. Rasulullah saw bersabda: ” Sebaik-baiknya doa adalah pada waktu Hari Arafah” (HR Tirmidzi)

8. Dalam Peperangan

Dari Sahl bin Sa’ad ra, ia berkata: Rasulullah saw bersabda: “Ada 2 macam doa yang tidak tertolak atau sedikit sekali akan tertolak, iaitu doa sewaktu azan, dan doa di waktu kemuncak peperangan, yakni ketika pasukan yang satu menyerang pasukan yang lain (musuhnya)” (HR Abu Dawud)

doa

Alhamdulillahi rabbil ‘alamin, nampaknya selesai perkongsian saya tentang doa. Semoga selepas ini, Allah berkenan melorongkan kita peluang untuk lebih banyak berdoa dan kita akan lebih committed untuk mengambil manfaat berdoa pada waktu-waktu peak yang mana our weapon surely shooting its target. Ihdinassiratal mustaqim. Amin.

Rujukan: Nota Taman-Taman Syurga, Riyadhus Shaliheen Imam Nawawi, Taman untuk Anak Soleh Muhammad As Shayim, Indahnya Ramadhan di rumah kita Dr Akram Ridha, Keutamaan Birrul Walidayn Ibrahim al-Hazimiy

[1] “Siapa yang membaca bismillahillazi la yadhurru ma’asmihi syaiun fil ard wala fissama’ wa huwassami’ul ‘alim 3 kali pagi dan 3 kali petang nescaya Allah akan menjauhkan daripadanya segala perkara yang berbahaya dan dia tidak akan ditimpa oleh musibah yang mengejut atau tiba tiba” (HR Abu Daud dengan sanad Hasan)


Read Full Post »

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Keceriaan melihat perkembangan positif anak-anak merupakan anugerah Ilahi yang tiada tandingannya (Memang kalahlah motto ceria NTV 7..hehe). Alhamdulillah harini Fida’ dah pandai membaca 2 sukukata dari huruf b dan n selain a,i,u dan mengenal a(alif baris fathah), ba(ba baris fathah), ta (ta baris fathah) . Jazakumullahu khairan kathira kepada tenaga pengajar Iman Readers terutama buat Cikgu Rozie, guru kelas Fida’ Afieqah.

Sejak sekolah, buku adalah teman akrab pilihan Fida’ hingga waktu dijangkiti viral fever pun, yang dia sibuk nak bawa ke hospital ialah buku dan pencil box yang berisi colour pencils, gunting dan gam. Subhanallah atas semangatnya :D.

Iman readers menggunakan syllabus Bacalah Anakku untuk pengajaran teknik membaca Bahasa Malaysia. Yang menarik ialah lagu yang disusun untuk mengajar anak-anak mengenal huruf…sangat comel…

ayam

Abu ada ayam a a a

Itik ikut ibu i i i

Ular usik ulat u u u

Bobo main bola b b b

Sani hisap susu s s s

Kakak suka ketawa k k k

Faatih pun enjoy nyanyian Fida’ sampai satu harituh pada waktu malam yang semua orang sangka dia dah tidur, bila Fida’ menyanyi abu ada ayam, tiba-tiba dia sambung a a a :D. As a result, ummi have to restart process menidurkan Faatih yang bertukar mood tidur ke bermain. Huhu

**

Fida’ dan Faatih tau tak yang beberapa surah dalam Al-Quran pun dimulakan dengan huruf. Contohnya Al-Baqarah dan Ali Imran dimulakan dengan alif-lam-mim, Maryam dimulakan dengan kaf-ha-ya-‘ain-shod dan To-Ha dimulakan dengan To-Ha. Apa ye hikmah Allah memulakan surah-surah ni dengan huruf yang belum membentuk huruf? Tertanya-tanyakan? Jeng..jeng…jeng… 😀

Kakak Fida’ dan Faatih tau tak…ada banyak ulama’ tafsir membahas apa yang dimaksudkan Allah dengan huruf-huruf Al-Quran yang tidak membentuk perkataan ni. Selain bersetuju itu termasuk dari rahsia Allah, kesemuanya bersetuju itu adalah cara Allah untuk menarik perhatian manusia untuk mengambil pelajaran dari Al-Quran-the way our teacher ask us to begin essay paragraph with questions..

**

Menurut Sy Qutb dalam Tafsirnya Fi Zhilalil Quran, Allah sengaja menggunakan huruf-huruf ini untuk memberi mesej kepada bangsa Arab secara khusus dan manusia seluruh dunia amnya;

1) Al-Quran itu tidak diturunkan dari bahasa yang baru tetapi diturunkan dengan bahasa yang kamu gunakan setiap hari. Dan huruf-huruf ini bukanlah huruf-huruf baru yang belum pernah kamu dengar, bahkan merupakan huruf yang kamu gunakannya sehari-hari.

2) Untuk membandingkan kebolehan Allah berbanding kebolehan manusia dalam mengatur huruf.

Pada zaman Rasulullah saw hidup, ilmu sastera adalah ilmu yang paling dipuja masyarakat. Dari catatan sirah, kita mendapati cinta mereka kepada syair menyebabkan banyak pertandingan-pertandingan di langsungkan untuk mengangkat mereka yang paling hebat dalam mengatur bait-bait syair. Mendewanya syair hingga menyebabkan tidak sedikit dari masyarakat Arab yang pergi ke pasar bukan untuk membeli barang keperluan tetapi kerana cinta untuk mendengar bait syair-syair dari penyair pujaan mereka.

Allah dalam hal memfirmankan huruf-huruf yang tidak membentuk perkataan menggambarkan kekuasaanNya membentuk Al-Quran yang sasteranya tidak mempunyai tandingan dari hari ia diwahyukan sampai hari ini, bahkan ummi percaya insyaAllah hingga ke Hari Kebangkitan.

Berbeza dengan syair yang merupakan sebuah hiburan yang lapuk setelah berlalunya zaman kemegahan seni sastera, Al-Quran hadir sebagai suatu risalah yang hidup hingga ke hari ini-1400 tahun selepas zaman kehadiran Rasulullah saw kepada seluruh ummat manusia.

Al-Quran bukan hanya hidup sebagai sebuah karya tetapi hidup sebagai manusia seperti yang digambarkan Aisyah r.a ketika ditanya tentang akhlak Rasulullah saw- maka beliau r.a menjawab, “Akhlak Rasulullah saw merupakan akhlak Al-Quran”. Figur-figur manusia yang tersibghah (tercelup) dalam celupan Al-Quran sungguh merupakan figur-figur agung sepanjang zaman sejarah dunia baik dari sudut akhlak mahupun dari sudut amalnya.

Telusurilah sirah kedermawanan Abu Bakr As-Siddiq maka kakak dan Faatih akan kagum dengan sikap tawakalnya kepada Allah ketika berinfaq di jalan Allah ketika dia menebus setiap hamba sahaya Muslim yang diseksa seperti Bilal, Ammar dll hingga tatkala tiba waktu untuk hijrah dari Makkah ke Madinah, Abu Bakr yang sebelum Islamnya kaya tidak lagi berharta. Dalam kisah berinfaq untuk Perang Tabuk, tatkala dia mahu menginfaqkan seluruh hartanya ke jalan Allah, Rasulullah saw yang baik hati dengan concern bertanya kepada Abu Bakr, “Maka setelah ini, apa yang kamu tinggalkan untuk keluargamu Ya Abu Bakr?”. Maka jawapan beliau sungguh mencerminkan seorang yang kuat tertancap keimanan ke dalam hatinya dan kuat kepercayaannya kepada Allah dalam bertawakal tentang sifat Ar-Razzaq; Allah Yang Maha Memberikan Rezeki.”Allah dan RasulNya”

Telusurilah sirah. Maka kelumba-lumbaan mereka mengejar pangkat syuhada’ sungguh mampu menggetarkan musuh-musuh Allah. Allahumma, tsabbit qulubana ‘ala diini wa thoatik. Jadikan kami tergolong dalam orang-orang yang beriman. Amin.

Maka Allah memberi tahu kita, dari huruf-huruf sama yang kamu gunakan, Aku malah lebih berkuasa kerana mampu menciptakan Al-Quran yang hidup sekalipun kamu melihat ia hanya sebuah naskhah bertulis seperti syair-syair kamu. Subhanallah wal hamdulillah wa lailahaillallah wallahu akbar! Sangat mengagumkan.

3) Untuk menunjukkan kekuasaan Allah agar manusia mengakui rububiyah Allah swt.

Dari perbandingan berhubung penggunaan huruf, Allah memaparkan kekuasaanya yang AL-Haya’- Maha Menghidupkan, hingga tatkala manusia hanya mampu mencipta tembikar dari tanah, Allah mencipta manusia yang bernyawa dari tanah. Ketika manusia hanya mampu menciptakan sesuatu yang bergerak bergantung kepada prinsip solar, bateri atau spring, Allah malah menciptakan benda hidup dengan ruhnya.Sekalipun teknologi moden menyebabkan manusia mampu membuat manusia klon, takkan mampu mereka mencipta klon tanpa bahan baku sel yang akhirnya merupakan bahan baku ciptaan Allah swt.

Maka tatkala melihat ini, nak tak nak Allah membawa kita kepada kepada keterpaksaan untuk mengakui rububiyah Allah. Dan beruntunglah orang yang kemudiannya mengucapkan syahadah tatkala menundukkan hatinya, badannya dan lidahnya untuk mengakui Allah sebagai Ilah dan Muhammad saw sebagai RasulNya. Asyhadu an lailahaillallah wa asyhadu anna Muhammadan Rasulullah. Moga-moga ALlah berkenan menuntun kita dengan syahadah ini untuk menjadi orang-orang yang beriman pada hari ini dan tetap dalam iman hingga ke akhir hayat. Allhumma tsabbit qulubana ‘ala diini wa tho’athik. Ihdinassiratal mutaqiim.Amin.

Bak kesimpulan lagu Barney The Alphabet Parade and I Love to Read , alphabets forms words and words help us to read  and make we learn new things, Allah pun sebenarnya memberi kita kesimpulan yang lebih mendalam tatkala menurunkan wahyu pertama Iqra’ bismirabbikallazi khalaq; Bacalah dengan nama Tuhanmu yang telah menciptakan seluruh makhluk.

Iqra'

Allah menyuruh kita membaca dengan nama Allah Yang Menciptakan yang dalam kata lain menyuruh kita membaca dengan sikap ihsan agar dengan ilmu yang kita peroleh, kita bukan sahaja belajar perkara baru, tapi yang lebih penting mengenal Allah sebagai Al-Khaliq dan menjadi orang yang lebih beriman setiap menyingkap rahsia-rahsia ilmu yang baru. Subhanallah walhamdulillah wa lailahaillallah wallahu akbar.

Semoga saja setelah memahami penjelasan ini, setiap kali anak-anak ummi belajar perkara baru, akan lebih taqwanya kepada Allah. Amin ya Rabbal ‘Alamiin.

Read Full Post »

Bismillahirrahmanirrahim…

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh kawan-kawan…

dsc00510

Harini saya nak share about chicken pox setelah both of my kids dijangkiti virus chicken pox. Orang kata, “Chicken pox ni kene sekali je seumur hidup. Kalau dah kena sekali, biasa tak kene lagi dah”.

Tau tak kenapa? Well, this is because chicken pox is an infection caused by the varicella-zoster virus. The immune system makes antibodies during the infection. These fight the virus and then provide lifelong immunity. Therefore, it is rare to have more than one time of chickenpox. Subhanallah, hebat betul immunity system yang Allah jadikan dalam tubuh kita. “Wa fi anfusihum afala tubsirun-dan di dalam dirimu sendiri, tidakkah kamu memperhatikan?” (Adz-Dzariyat 51:21)

CHICKEN POX TREATMENTS

A. Medical Doctors

Masa Fida’ kene chicken pox, paedetrician Ampang Puteri, Dr Kumari cuma beri calamine lotion dan ubat untuk itchiness sebab dia chicken pox tanpa any fever.

Bila Faatih kene chicken pox, we go to nearby clinics, doktor tu prescribes antibiotics yang dia claim untuk keringkan bintat-bintat yang berair selain dari calamine lotion, ubat untuk alahan/gatal, dan ubat demam. I am not a doctor, but my studies reveal our immune system develops antibodies during the infection (1), and paedetrician did not prescribe antibodies for Fida’ (2), so, I do believe we don’t need antibiotics for our chicken pox’s kids.

From my experiences, I know they’re two types of calamine lotion; i.e. with menthol and without menthol. They’re also lotion types and cream type of calamine. Without menthol works better for my children since Fida’ not complained and Faatih tak nangis-nangis masa dipakaikan ke badannya. With menthol makes Fida’ complained panas and Faatih menangis-nangis selama proses calamine lotion dipakaikan sampai dia kering.

faatih with calamine lotion

Thus, kesimpulannya based on my experiences, what we need from doctors are:

1) Calamine cream/lotion without menthol

2) Medicine for their itchiness

3) Ubat demam sekiranya demam.

Pada zaman sekarang, alhamdulillah kita mempunyai vaccine terhadap chicken pox menyebabkan anak-anak ramai yang terhindar dari chicken pox. Tapi, vaccine merupakan usaha yang tidak menjamin 100% anak kita bebas dari chicken pox seumur hidup. Contohnya Fida’. Fida’ mengambil chicken pox pada usia 1tahun 4bulan, tapi dia tetap terkena jangkitan chicken pox. Bezanya berbanding Faatih yang tak pernah ambil chicken pox immunisation, Fida’ dijangkiti chicken pox tanpa demam sedang Faatih bersamaan demam serentak. Fida’ juga tak naik banyak pada muka tapi Faatih naik penuh kat muka sampai mukanya sembab dengan bisul chicken pox dan kepala terpaksa dibotakkan sebab penuh satu kepala.

Jadi kepada parents, saya sarankan ambillah chicken pox immunisation sekiranya berkemampuan. Menurut kidshealth.org, chicken pox immunisation boleh juga di ambil untuk kanak-kanak berumur lebih 1tahun sebagai prevention act for our children from severity of chicken pox.

B. HOMEOPATHY

As all aware, our family is homeopathy consumers. For chicken pox, homeopathy offers:

1) Syampu Mandian Herba yang digunakan untuk mengurangkan gatal-gatal.

2) Bedak sejuk herba which is clamine lotion siblings.

3) Chicken pox tablets untuk keluarkan semua virus chicken pox (varicella-zoster)

4) Cuci darah tablets untuk hilangkan semua parut pada kulit at the same moment virus chicken pox keluar.

Menurut kawan-kawan, virus chicken pox setelah sembuh meninggalkan bintat-bintat berwarna hitam pada kulit. Alhamdulillah dengan ubat cuci darah, Fida’ punya parut chicken pox dissapear as soon as dia sembuh dari chicken pox. Thus, for hoemopathy medicine I will recommend item 1,3 & 4 to be consumed by parents.

C. TRADITIONAL WAYS

Dari perubatan traditional,

1) Minum air kelapa untuk keluarkan semua virus chicken pox.

2) Mandi air rendaman beras yang direbus bersama daun semambu (untuk menghilangkan gatal according to petua nenek/untuk mengeringkan bisul chicken pox according to K. Suhaila mak Aqilah)

3) Blend daun semambu dan campurkan dengan air rendaman beras dan bedak sejuk (untul gatal/keringkan bisul chicken pox juga)

faatih dan daun semambu

Ketiga ini adalah yang saya buat dengan bantuan mama kepada anak-anak saya.

Dari petua nenek,

1) daun semambu boleh digunakan untuk menghilangkan gatal-gatal dengan diminum air rebusannya dan digunakan untuk menghilangkan parut hitam chicken pox dengan menumbuk lumat dan diletakkan je pada kawasan yang dikehendaki seperti pakai inai cara traditional.

2) jagung muda di parut lumat dan diletakkan pada parut demam campak untuk emnghilangkan parutnya.

Dari kidshealth.org,

1) Oatmeal yang diblender hingga lumat boleh dimasukkan dalam air suam dan dijadikan ubat gatal chicken pox

Tips oatmeal ni mb bagi Malaysian pasti high cost tips tapi bagi Malaysian yang berada luar Malaysia macam Joely, Sis Nurul, Kak Da pasti berguna.

SEVERITY CHICKEN POX BETWEEN ADULTS & CHILDREN

Chicken pox dikatakan severe apabila terkena orang dewasa lebih dari kanak-kanak. Lebih-lebih lagi kalau the adults dalam preganancy period. Saya menyaksikan sendiri apabila pembantu rumah kami dijangkiti chicken pox selepas terjangkit dari Fida’. Ini membuatkan abi sedikit bimbang kalau dia dijangkiti chicken pox sebab dia tak ingat kalau dia pernah dijangkiti chicken pox atau tak. Alhamdulillah pernah menurut ibu dan mak long, orang-orang yang berjasa besar dalam membesarkan abi.

Mak Long kata, “Kalaupun dah kena sekalipun, yang dapat menjamin kita dari betul-batul tak dijangkiti sekali lagi hanyalah Allah. Bacalah “Bismillahillazi la yadhurru ma’asmihi syaiun fissama’i wa huwassamiul ‘alim” banyak-banyak. InsyaAllah tidak dijangkiti lagi” [Rasulullah bersabda kalau kita baca zikir ni kita akan terhindar dr segala mudarat/malapetaka]

“Oh ya tak ya. Terima kasih Mak Long”

Inilah sedikit sebanyak mengenai chicken pox yang saya kongsikan bersama kawan-kawan. Apapun ingatlah selalu setiap penyakit datangnya dari Allah dan kepada Allahlah kembali semua urusan menyembuhkan. Jadi setiap kali berusaha untuk menyembuhkan diri atau ahli keluarga selalulah membaca doa Nabi Ibrahim, “Rabbana ‘alaika tawakkalna wa ilaika anabna wailaikal masir-Ya Tuhan kami hanya kepadamu kami bertawakal dan hanya kepadaMu kami bertaubat dan hanya kepadaMu kami kembali” (Al-Mumtahanah 60:4). Semoga dengannya kita terhindar dari melupakan keberadaan Allah dalam usaha berubat especially bila kita dalam usaha mengubati penyakit yang membawa maut seperti kanser, sakit jantung kritikal dll.

Seorang sahabat yang jauh di mata dekat di hati pernah bercerita tentang ayahnya yang sakit jantung berlubang, buah pinggang, darah tinggi dan kencing manis sekaligus yang didiagnose doktor kritikal dan tak dapat diubati lagi.

“Doktor suruh ayah operate jantung 3 tahun lepas tapi ayah tak nak. Mb waktu tu masih boleh bergerak bebas, jadi takdelah rasa significant untuk buat operation. Sekarang, doktor pulak tak bagi operate. Kata doktor, operate pun dah tak boleh buat apa-apa lagi.”

“Homeopathy dah try?”

“Dah, tapi tak de kesan. Maybe dah teruk sangat kut. Saya risau sebenarnya sebab mak dan ayah skrg ni berusaha jumpa bomoh. Takut syirik. Tempat tu macam pakai jin. Sebab lepas pada operation tu, mak suruh adik pergi Sungai Gombak buang telur dll untuk pengeras bomoh tu. Mintak bantuan jin syirikkan? Yang biasa ustaz-ustaz buat tu halau jin kan bukan mintak bantuan jin?”

Kami yang berada kat situ cuma mengiyakan.

“Saya sedih. Maklumlah ayah orang terpelajar. Dulu, ayah waktu tak sakit selalu mengutuk orang-orang yang berjumpa bomoh. Kata beliau, syirik, perbuatan orang tak berfikir dan orang tak berpelajaran. Sekarang dia pula yang buat. Bila kami adik beradik menasihati, kami malah dimarahi. Mak cakap, “Habis kamu nak ayah pergi ye?” Bukan saya nak diri saya tak berayah, tapi kita ni Muslim. Apapun usaha kita, kalau ajal datang takde yang dapat menghalang. Saya cuma nak dia mati dalam redha Allah. Tolong doakan ayah saya ya”.

Semoga beliau sempat bertaubat sebelum beliau meninggal dunia tempoh hari….

Begitulah luahan hati sahabat saya. setiap mengingat peristiwa itu, saya selalu ingat hadis Rasulullah saw yang diriwayatkan oleh Abu Abdurrahman Abdullah bin Mas’ud r.a, “Demi Allah yang tiada Tuhan selainNya, sesungguhnya ada seorang di antara kalian yang sentiasa beramal dengan amalan penghuni syurga, hingga jarak antara keduanya tinggal sehasta, namun ketetapan Allah mendahuluinya, lalu ia melakukan amalan penghuni neraka hingga ia masuk ke dalamnya, dan sesungguhnya ada seorang di antara kalian yang sentiasa beramal dengan amalan penghuni neraka, hingga jarak antara keduanya tingga sehasta, namun ketetapan Allah mendahuluinya, lalu ia melakukan amalan penghuni syurga hingga ia pun masuk ke dalamnya” (HR Bukhari & Muslim)

Semoga Allah berkenan memelihara kita dari syirik. Allahumma inna na’uzubika min an-nusyrika bika syai-an na’lamuhu wa nastaghfiruka lima la na’lamuhu– Allahumma, kami berlindung dari mensyirikkanmu dari sesuatu yang kami tahu, dan kami memohon ampun dari mensyirikkanmu dari sesuatu yang kami tidak ketahui [Doa yang diajar Rasulullah saw untuk menghindari syirik]. Allah, ihdinassiratal mustaqim. Amin.

Read Full Post »

Older Posts »