Feeds:
Posts
Comments

Archive for December 26th, 2008

Assalamualaikum warahmatullah…

Weekend haritu abi balik rumah nenek kat Penang sorang-sorang. Tinggallah kami tiga beranak kat rumah. Hari Sabtu, Yani, anak Makcik Salmah bertunang. Hari Ahad pulak Makcik Zakiah buat aqiqah cucu. Hari Jumaat petang,orang pasang khemah dah sibuk pasang memasang. Cantik khemah pertunangan Yani. Siap scallop2 warna purple.

Kakak Fida’ tegur,” Ummi, orang tu cantik-cantik kenapa? Nak Selamat Hari Raya ke?”

“Bukan, anak nenek tu nak bertunang”

“Oo bertunang tu apa ummi?”

“Ermm…bertunang tu maknanya orang tu nak kawenlah tak lama lagi”

“Ooo”

Esoknya, Sabtu kami pergi makan kat majlis tunang Yani…congrats Yani 🙂 . Petang hari pertunangan Yani, orang khemah datang buka khemah dan pasang pulak khemah lain, untuk cucu  Makcik Zakiah punya aqiqah. Yang ni pun tak kalah cantik. Scallop2 jugak, warna pink pulak. Hari Ahad tengah hari kami keluar rumah menuju rumah Makcik Zakiah.

Fida’ tegur, “Ummi, ada orang kawen lagi ke?”

“Bukan, harini kita nak tengok baby”

“Ooo…baby kawen”

Hahahah… 😀

Bila kakak cakap pasal baby kawen, ummi teringatkan article yang ummi edarkan masa ummi&abi kawen. Softcopynyer entah kat mana. Yang ada cuma hardcopy yang dimasukkan dalam album. I thought, I better re-type it back for your future references, my dear. 🙂 (Jauhnyerlah ummi pikir…pakcik-pakcik awak pun takde sorang yang dah kawen..hihih )

Btw, nilah isi article tu…

nikah-muda

Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh…saya sampaikan salam penghormatan Islam, salam penghormatan dari Allah, yang baik dan diberkahi.

Pertamanya, saya ingin mengucapkan alhamdulillah; syukur kepada Allah baik andai pernikahan saya yang dirancang esok berjalan lancar, atau andai maut menjemput saya sebelum Allah memberi izin untuk saya menikah. Pernikahan ini hanya rancangan kita, dan Allah, Penguasa kita tentu lebih berhak merancang atas kita. ” Dan kepunyaanNyalah siapa saja yang berada di langit dan di bumi. Semuanya hanya kepadanya tunduk” (Ar-Rum 30:26)

Terima kasih tak terhingga saya buat mama dan papa atas segala keterpayahan, atas segala usaha mendidik saya dari hari pertama saya dilahirkan ke bumi ini, hinggalah hari ini. Saya meminta ampun atas dosa saya dari dulu hingga sekarang  dan yang akan datang dalam membesarkan saya. Sungguh, menghormati mama dan papa merupakan perkara kedua selepas iman..tapi saya amat yakin, terkadang dalam mengharungi hidup; saya terlanjur berbahasa, terlanjur dalam mengatur adab yang semuanya tulus lahir dari saya yang amat lemah dalam membuat perbaikan diri.

Terima kasih juga buat sahabat-sahabat seusrah mama dan jiran tetangga yang berpenat lelah menyiapkan persiapan yang takkan mampu dilakukan berseorangan. Sungguh ukhuwwah kerana Allah adalah kecintaan yang tiada tandingannya,”Jikapun kamu membelanjakan semua kekayaan yang ada dibumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allahlah yang mempersatukan hati mereka” (Al Anfal 8:63)

Sebenarnya, saya sengaja menulis untuk semua saudara seIslam saya yang hadir dari seluruh pelosok Malaysia manapun untuk meraikan saya menikah hari esok, as a souvenir gitu 🙂 sesuai hadis Rasulullah ” Saling memberi hadiahlah, maka kamu akan saling menyayangi”

Hari ini saya ingin berbicara tentang keluarga dalam pandangan Islam kerana dalam Islam terkandung petunjuk-petunjuk yang memadai bagi kita. Saya tidak ingin menganjurkan seseorang hidup menyendiri dan terus membujang sebagaimana yang di kehendaki dalam ajaran rahbaniyyah yang terdapat dalam agama-agama dahulu, yang diadakan oleh pemeluk-pemeluknya. Sesungguhnya mereka tidak mampu memelihara ajaran agama mereka dengan pemeliharaan yang semestinya. Saya juga tidak menganjurkan kehidupan membujang yang diwarnai dengan kerosakan, mudarat yang banyak terjadi  di zaman materialisme moden ini, yang timbul lantaran motivasi untuk melarikan diri dari tanggungjawab kehidupan suami isteri atau untuk memuaskan nafsu syahwat. Saya hanya menganjurkan kehidupan keluarga yang terhormat dan sesuai dengan naluri manusia. ” Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isterimu dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepoadanya, dan dijadikanNya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir” (Ar-Rum 30:21)

Pernikahan merupakan salah satu sunnah Nabi saw “Pernikahan adalah bahagian dari sunnahku, barangsiapa membenci sunnahku, ia bukan dari golonganku”

Inilah agama fitrah, yang di atas fitrah itu Allah menciptakan manusia. Orang-orang yang enggan menikah kerana hendak menghindari beban tanggungjawabnya adalah orang-orang yang tersesat, sebab perasaan takut memberi nafkah menjadikan iman seseorang cacat. “Kami tidak meminta rezeki kepadamu, Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat yang baik itu adalah bagi orang-orang yang bertaqwa” (Thaha 30:21) Nabi saw menyatakan bahawa nafkah kepada keluarga merupakan nafkah yang paling dicintai Allah swt.

Tercatat dalam catatan sirah, Ali bin Abi Thalib datang untuk meminang Fatimah. ” Aku mendatangi Rasulullah untuk meminang puteri beliau, yaitu Fatimah. Aku berkata : Demi Allah aku tidak memiliki apa-apa, namun aku ingat kebaikan Rasulullah, maka aku beranikan diri untuk meminangnya.” Akhirnya, Rasulullah saw pun menerima pinangan Ali meski hanya mempersembahkan baju besi al khutaimah (yang juga merupakan pemberian Rasul saw kepadanya suatu waktu dahulu).

Lihat disana, Rasulullah saw sanggup menerima seorang lelaki untuk anaknya yang tersayang yang paling dicintainya kepada seorang lelaki yang tidak mempunyai satu sen wang pun, kerana keyakinannya kepada Allah dalam soal rezeki anaknya. Dalam hal yang lain seorang sahabat mahu menikah tapi tidak mempunyai apapun kecuali hafazan Al-qurannya. Maka hal itu dijadikan mahar. Begitulah Islam memudahkan nikah kerana menikah adalah satu cabang pembinaan masyarakat dan menolak pergaulan bebas lelaki dan perempuan, apalagi “bercouple” kerana hal itu adalah satu cabang yang merosakkan malah mampu meruntuhkan masyarakat.

Ada orang berkata, kite kene berusaha mencari boyfriend atau girlfriend, kalau tidak masakan kita akan menikah kerana tidak mempunyai pasangan hidup. Nikah adalah termasuk empat rahsia Allah. Islam tidak mengatakan statement berusaha untuk mendapat pasangan hidup yang baik adalah suatu yang salah tetapi Islam mengatakan berusaha mencari boyfriend atau girlfriend adalah salah. Juga dalam hal ini, Islam melarang ibubapa membiarkan anak mereka berduaan dengan lelaki atau perempuan kerana Islam takut hal itu boleh menjatuhkan aib keluarga. Rasulullah saw bersabda, “Tidaklah di antara perempuan dan lelaki itu berdua, melainkan syaitan ada bersama mereka”

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki-lelaki yang keji, dan lelaki-lelaki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik (pula) ” (An-Nur 24:26)

Disitu Islam mengajarkan individunya meletakkan suatu usaha. Islam mengajarkan setiap individu lelaki atau perempuan supaya berusaha melakukan perbaikan, pengislahan kepada diri. Kerana perbaikan ini yang kemudian, akan menjadikan seseorang mendapat suami atau isteri yang juga baik sebaik dirinya, juga menjadikan dia tergolong di antara orang yang mendapat kemenangan”Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan” (AtTaubah 9:20) Oleh kerana itu, jangan pernah berharap akan datangnya seseorang istimewa jika tidak pernah menjadikan diri istimewa.

Untuk akhirnya, saya memohon doa daripada semua saudara seIslam saya yang hadir pada hari ini dan yang membaca tulisan saya agar mendoakan pernikahan kami tergolong sebagai pernikahan yang barakah. Yang dengan pernikahan ini, akan lebih baik Islam kami, iman kami, amal kami, akhlak kami dan pelajaran kami sesuai doa yang di ajarkan Rasulullah saw kepada kita, “Mudah-mudahan Allah memberkahimu, baik ketika senang maupun susah, dan selalu mengumpulkan kamu berdua dalam kebaikan” (Riwayat Abu Daud, Tarmidzi dan Ibnu Majjah)

Jazakumullah khairan kathira wa Allahua’lambissowab.

thanks-of-wedding

Rujukan: Hadis Tsulatsa’ Ceramah-Ceramah Hasan Al-Banna ; Pandangan Islam tentang Kehidupan Keluarga

Advertisements

Read Full Post »